Sekjen PBB Berharap Otak Serangan Bom Sri Lanka Segera Ditemukan

Sekjen PBB Berharap Otak Serangan Bom Sri Lanka Segera Ditemukan


NEW YORK - Sekretaris Jenderal PBB, Antonio Guterres telah menyatakan harapan bahwa mereka yang berada di balik serangkaian serangan teror di Sri Lanka akan segera ditemukan dan dibawa ke pengadilan.

"Sekretaris Jenderal marah dengan serangan teroris terhadap gereja dan hotel di Sri Lanka pada hari Minggu Paskah, hari suci bagi umat Kristiani di seluruh dunia. Ia mengingat kesucian semua tempat ibadah. Ia berharap para pelaku akan dengan cepat dibawa ke pengadilan," kata juru bicara Guterres, Stephane Dujarric.

Dujarric, seperti dilansir Tass pada Senin (22/4), kemudian mengatakan, Guterres menyatakan belasungkawa kepada keluarga korban dalam serangan itu dan berharap mereka yang terluka dapat segera pulih.

Sekjen PBB Berharap Otak Serangan Bom Sri Lanka Segera Ditemukan

"Dia memuji kepemimpinan yang ditunjukkan oleh pihak berwenang dan persatuan rakyat Sri Lanka setelah serangan itu. Sekretaris Jenderal menegaskan kembali dukungan dan solidaritas PBB dengan rakyat dan Pemerintah Sri Lanka di saat yang sulit bagi bangsa ini," ungkapnya.

Sementara itu, sebelumnya kepala Parlemen Sri Lanka, Rajitha Senaratne mengatakan serangkaian serangan bom yang terjadi di negaranya dilakukan dengan bantuan jaringan internasional. Serangan itu menewaskan hampir 300 orang.

"Kami tidak percaya serangan ini dilakukan oleh sekelompok orang yang berada di negara ini. Ada jaringan internasional yang tanpanya serangan ini tidak akan berhasil," ucap Senaratne.
(esn)

Eks Komisioner KPK Nilai Pemilu 2019 Terburuk Sejak Era Reformasi

Eks Komisioner KPK Nilai Pemilu 2019 Terburuk Sejak Era Reformasi


JAKARTA - Penyelenggaraan Pemilu 2019 disoroti oleh mantan Komisioner Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Bambang Widjojanto. Menurut pria yang akrab disapa BW ini, Pemilu 2019 adalah Pemilu yang terburuk sejak era reformasi.

"Pemilu kali ini disebut sebagai pemilu terburuk pasca reformasi," ujar BW di Kawasan SCBD, Jakarta, Minggu (21/4/2019).

Sebab, kecurangan Pemilu 2019 dianggap terjadi secara terstruktur, sistematis, dan masif (TSM). "Sekarang saya mendengar dari BPN sedang mengumpulkan begitu banyak potensi kecurangan yang ada hampir di seantero nusantara," ujarnya.

Eks Komisioner KPK Nilai Pemilu 2019 Terburuk Sejak Era Reformasi
Maka itu, dia khawatir bahwa yang menjadi presiden nantinya bukan peraih suara terbanyak pada Pilpres 2019. "Kalau itu terjadi sebenarnya kita sedang mendorong negara ini sampai di bibir jurang, karena ini berbahaya sekali," ujarnya.

Selain itu dia mengingatkan, bahwa kualitas Pemilu ditentukan oleh kejujuran, bukan kerahasiaan.

"Jadi sekarang terjadi masivitas dalam tanda kutip intimidasi yang dilakukan secara sistematis dihampir seantero masyarakat. Itu poin kedua yang menjadi penting," ujarnya.
(maf)

Kecurangan Pemilu 2019 Dinilai Dilakukan Secara TSM

Kecurangan Pemilu 2019 Dinilai Dilakukan Secara TSM

JAKARTA - Gerakan nasional selamatkan demokrasi menilai, ada kecurangan Pemilu 2019 yang terjadi secara terstruktur, sistematis dan masif (TSM). Maka itu, mereka mendorong demokrasi segera diselamatkan.

"Bahwa demokrasi harus diselamatkan. Karena kami menilai ada kecurangan yang berlangsung secara terstrukrur, sistemik dan masif," ujar mantan Sekretaris Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN), Said Didu di Kawasan SCBD, Jakarta, Minggu (21/4/2019).

Dikatakan terstruktur, kata dia, karena mulai dari perencanaan, yakni belum terselesaikannya masalah 17,5 juta daftar pemilih tetap (DPT) invalid.
Kecurangan Pemilu 2019 Dinilai Dilakukan Secara TSM
"Sampai terlibatnya secara nyata gubernur, bupati, lurah, camat dan RW, RT-RW secara nyata dan itu bagaikan penonton sudah teriak semua tapi wasit tidak mau menyemprit peluit," ujarnya.

Kemudian, dia mengungkapkan pelibatan BUMN dalam Pemilu 2019. Namun, hal tersebut dibiarkan. "Jadi secara terstruktur apa yang dimaksud terstruktur adalah dilaksanakan oleh struktur," tuturnya.

"Struktur ini struktur pemerintahan, struktur organisasi, struktur penyelenggara Pemilu, jadi terstruktur. Sistem ini adalah polanya sama itu namanya sistem dengan struktur polanya sama," sambungnya.

Sedangkan disebut masif kata Said Didu, karena kecurangannya terjadi hampir di seluruh Indonesia. "Bahkan di luar negeri," ungkapnya.

Dia mengatakan, Undang-undang menyatakan apabila terjadi kecurangan secara TSM, maka bisa dilakukan Pemilu ulang.

"Dan pihak yang akan melanjutkan pemilu seperti ini bagaikan orang yang sedang membakar arang untuk jadikan bara menduduki bara itu. Kira-kira itu, orang yang mau berkuasa dengan hasil pemilu yang curang secara terstruktur, sistemik dan masif," ujarnya.

Selain Said Didu, beberapa tokoh yang terlibat dalam Gerakan nasional selamatkan demokrasi adalah Mantan Komisioner Komisi Pemilihan Umum (KPU) Bambang Widjojanto, Koordinator Relawan Rumah Aspirasi Prabowo-Sandi Lieus Sungkharisma, Mayjend (Purn) Meris Supriyadi, dan Praktisi Hukum Andi Muhammad Asrun.
(maf)

Situs Jurdil2019.org Diblokir Dinilai Cederai Demokrasi

Situs Jurdil2019.org Diblokir Dinilai Cederai Demokrasi


JAKARTA - Dugaan pemblokiran situs Jurdil2019.org dinilai telah mencederai demokrasi, karena prosesnya tanpa peringatan terlebih dahulu. Telebih amanah undang-undang (UU) mewajibkan pemerintah memberikan perlindungan terhadap lembaga pemantau pemilu.

Penasihat hukum Jurdil2019.org, Hermanto Hari menegaskan, pihaknya netral dan tak terafiliasi dengan partai politik ataupun kepentingan pasangan 01 atau 02 di Pilpres 2019.

"Dengan nama saja sudah jurdil, kami menginginkan jujur dan adil. Semua bangsa Indonesia ingin jujur dan adil," ujar Hermanto, Senin (22/4/2019).


"Saya kutip dalam UU Nomor 7 Tahun 2017 tentang Pemilu Pasal 440, pemantau pemilu memiliki hak mendapatkan perlindungan hukum dan keamanan dari pemerintah Indonesia. Ini di mana perlindungan hukumnya," sesal Hermanto.

Hermanto-pun mempertanyakan adanya aduan dari pihak tertentu ke Bawaslu yang keberatan dengan penghitungan rekapitulasi suara, sehingga situs tersebut diblokir oleh Kemenkominfo atas rekomendasi Bawaslu.

Karena, menurut Hermanto, pemblokiran hanya dapat dilakukan apabila situs mengandung konten negatif, seperti, perjudian dan prostisusi online.

"Karena konten negatif dari susila, agama, aturan hukum, kami me-review dari ujung ke ujung, tak ada unsur negatifnya. Tolong itu diperjelas terlebih dulu oleh Bawaslu. Kalau kami ada kesalahan, maka layaknya diberikan peringatan," tukasnya.

Dia mengingatkan, peran situs ini ingin suara pemilih mendapat kepastian hukum di Pilpres 2019. Lagi pula, sambung Herman, situs ini punya peranan yang merujuk Pasal 440 Ayat 1 poin e dalam UU Pemilu.
Situs Jurdil2019.org Diblokir Dinilai Cederai Demokrasi
"Kami sebagai pemantau pemilu memastikan hal tersebut kami bawa, kami dokumentasikan, dari mana Pasal 440 Ayat 1 poin e menggunakan perlengkapan untuk mendokumentasikan kegiatan pemantauan berkaitan dengan pemilu, itu pekerjaan kita," tuturnya.

Sementara, pengelola situs ini, Kelana Budi Mulia menyampaikan, keheranannya bila situsnya disebut melakukan hitung cepat atau quick count. Menurutnya, situs ini hanya menerima data C1 dari publik, kemudian dipublikasikan lewat situs.

"Kami tidak sama sekali melakukan quick count. Quick count itu ada metode tertentu. Kami tidak melakukan itu. Kami hanya menerima C1 informasi, dari relawan-relawan dan itu kita informasikan ke publik," pungkasnya.
(maf)

Liga Arab Tolak Kesepakatan Abad Ini Israel-Palestina Bikinan AS

Liga Arab Tolak Kesepakatan Abad Ini Israel-Palestina Bikinan AS


KAIRO - Para Menteri Luar Negeri negara anggota Liga Arab menekankan bahwa mereka menolak segala jenis rencana perdamaian yang tidak menghormati hak-hak rakyat Palestina. Hal ini termasuk kesepakatan abad ini yang dirancang oleh Amerika Serikat (AS).

"Tanpa memberikan hak hukum kepada rakyat Palestina, rencana semacam ini tidak akan pernah membawa perdamaian yang komprehensif dan abadi di Timur Tengah," kata para Menteri Luar Negeri negara anggota Liga Arab dalam deklarasi bersama paska pertemuan di Kairo, Mesir.

Hak-hak tersebut, sebagaimana dijelaskan, didaftar sebagai aspirasi rakyat Palestina untuk mendirikan kembali negara merdeka mereka pada garis 4 Juni 1967 dengan Yerusalem Timur ibukotanya, kompensasi bagi pengungsi Palestina dan melepaskan tawanan.
Liga Arab Tolak Kesepakatan Abad Ini Israel-Palestina Bikinan AS
Deklarasi tersebut, seperti dilansir Anadolu Agency pada Senin (22/4), juga menyerukan kepada kelompok-kelompok Palestina untuk membangun rekonsiliasi nasional dan mengadakan pemilihan umum sesegera mungkin.

AS sendiri sejatinya belum merilis kesepakatan abad ini, yang ditujukan untuk menyelesaikan konflik Israel-Palestina. Namun, media-media di AS melaporkan bahwa kesepakatan ini tidak mencantumnya Palestina yang merdeka, melainkan Palestina sebagai wilayah istimewa.
(esn)

KPU Usulkan Santunan KPPS Meninggal Sebesar Rp30 Juta

KPU Usulkan Santunan KPPS Meninggal Sebesar Rp30 Juta


JAKARTA - Komisi Pemilihan Umum (KPU) mengusulkan pemberian santunan untuk keluarga anggota Kelompok Penyelenggara Pemungutan Suara (KPPS) yang meninggal dunia kepada pemerintah. KPU juga mengusulkan pemberian santunan kepada anggota KPPS yang mengalami kecelakaan dan terluka dalam tugas.

Ketua KPU Arief Budiman mengungkapkan, usulan besaran santunan untuk keluarga anggota KPPS yang meninggal dunia Rp30-36 juta, santunan untuk anggota KPPS yang mengalami kecelakaan dan mengakibatkan cacat fisik maksimal Rp30 juta serta santunan untuk anggota KPPS yang menderita luka maksimal Rp16 juta.

Menurut Arief, besaran usulan tersebut merupakan hasil rapat internal KPU. Rencananya, usulan tersebut akan disampaikan KPU ke Kementerian Keuangan untuk dibahas bersama. “Termasuk mekanisme penyediaan anggarannya, mekanisme pencairannya dan lain-lain,” kata Arief di Gedung KPU, Jakarta, kemarin.

KPU Usulkan Santunan KPPS Meninggal Sebesar Rp30 Juta

Dia mengatakan, usulan dan pembahasan dengan pemerintah harus dilakukan karena KPU tidak memiliki anggaran santunan bagi penyelenggara pemilu bersifat adhoc. Melalui konsultasi dengan Kementerian Keuangan, KPU berharap mendapat kejelasan pos anggaran mana yang bisa dialihlokasikan untuk santunan KPPS. “Yang jelas, KPU memiliki anggaran yang belum dipakai dan ada pula dana hasil penghematan,” terang Arief.

Sebelumnya, Arief dan jajaran KPU telah menyampaikan rasa duka mendalam dan keprihatinan atas banyaknya petugas pemilu yang meninggal dan sakit saat tengah bertugas. Berdasarkan data terakhir yang dikumpulkan KPU, hingga menjelang magrib kemarin sudah 91 ketua dan anggota KPPS meninggal dunia saat bertugas menyukseskan Pemilu Serentak 2019. Selain itu, terdapat sedikitnya 374 ketua dan anggota KPPS yang sakit saat bertugas.

Sakit yang diderita bervariasi. Sebagian besar didorong faktor kelelahan. Mereka tersebar di 20 provinsi yakni di semua provinsi di Jawa kecuali DKI, Bali, Sumatera Selatan, Sumatera Utara, Riau, Lampung, Sumatera Barat, Sulawesi Selatan, Sulawesi Tenggara, Sulawesi Utara, Kalimantan Barat, Kalimantan Tengah, Kalimantan Selatan, Kalimantan Timur dan Maluku.

Korban juga banyak dari kalangan pengawas pemilu. Hingga sore kemarin, sedikitnya 26 pengawas TPS, anggota Panitia Pengawas Pemilu (Panwaslu) desa/kelurahan dan kecamatan serta anggota Bawaslu kabupaten/kota meninggal dunia. Angka ini bertambah 12 orang dibanding sehari sebelumnya, Minggu (21/4).

Selain itu sebanyak 85 pengawas pemilu sedang menjalani rawat inap, 137 orang rawat jalan, 15 orang mengalami kekerasan, dan 74 orang kecelakaan saat bertugas. Keluarga besar Polri juga berduka. Hingga kemarin sedikitnya 15 polisi meninggal dunia saat mengawal keamanan jalannya proses persiapan, pemungutan dan penghitungan suara.

Anggota KPU Wahyu Setiawan meminta pemerintah memberi tunjangan kepada para petugas yang bekerja di tempat pemungutan suara (TPS). Waktu kerja mereka tak hanya pada hari H pelaksanaan tapi juga beberapa hari sebelumnya dan nonstop hingga hari sesudahnya untuk proses penghitungan.

"Sudah saatnya negara memperhatikan jaminan kesehatan para penyelenggara pemilu yang bersifat adhoc ini karena beban pekerjaan mereka luar biasa," ujarnya. Dia mengusulkan jaminan kesehatan bagi KPPS diatur dalam undang-undang pemilu agar masuk dalam struktur anggaran pelaksanaan pemilu selanjutnya.

Anggota Bawaslu Mochammad Afifudin berharap banyaknya penyelenggara dan petugas pengamanan pemilu meninggal dan sakit menjadi bahan pertimbangan bersama untuk merumuskan pemilu yang lebih efektif. “Mereka semua gugur dalam tugas. Jangan sampai terulang,” ujarnya. Dia mengungkapkan, Bawaslu juga sudah mengusulkan santunan kepada jajaran pengawas pemilu yang meninggal dunia.

Presiden Joko Widodo sore kembali menyampaikan ucapan duka cita kepada keluarga para anggota KPPS, pengawas pemilu dan polisi yang meninggal dunia. “Mereka adalah pejuang demokrasi yang meninggal dalam tugas. Sekali lagi, atas nama negara dan masyarakat saya mengucapkan duka yang sangat mendalam,” tuturnya di Jakarta, kemarin.

Menteri Dalam Negeri Tjahjo Kumolo mengaku masih menunggu identitas lengkap para korban dari jajaran KPU dan Bawaslu yang akan diberi santunan. Hingga kemarin, pihaknya baru menerima identitas lengkap personel Polri yang meninggal saat mengawal keamanan pemilu serentak. “Tapi saya yakin pemerintah pasti memberi perhatian,” jaminnya.

Dia sepakat, sistem pemilu berikutnya harus lebih efektif dan efisien. Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati berjanji akan mempelajari usulan KPU dan mekanisme anggaran untuk santunan bagi para anggota KPPS yang meninggal, sakit dan kecelakaan. “Saya tahu ini jumlah yang meninggal dunia dan sakit ternyata cukup banyak. Saya akan lihat bagaimana mekanisme anggaran untuk bisa men-support-nya,” kata Sri Mulyani di Istana Kepresidenan, Jakarta, kemarin.

Sementara itu, setelah mencermati banyaknya penyelenggara pemilu yang meninggal dan sakit akibat kelelahan, Pemerintah Kota Depok menyiagakan sejumlah tim medis di setiap kecamatan. Mereka ikut mengawal kelancaran jalannya proses rekapitulasi hasil penghitungan suara.

“Kami siagakan juga ambulans, obat-obatan maupun vitamin dan RSUD Depok sebagai rumah sakit rujukan. Semua biaya kami tanggung," kata Wakil Wali Kota Depok, Pradi Supriatna. Dari Bandung dilaporkan, Pemerintah Jawa Barat telah menyiapkan santunan bagi keluarga 37 anggota KPPS dan 2 anggota Polri di Jabar yang meninggal dunia saat menjalankan tugas menjaga pemilu.

"Kami berduka. Mereka telah gigih berjuang demi pemilu. Mereka pejuang demokrasi," ujar Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil. Kapolda Jabar Irjen Pol Agung Budi Maryoto mengatakan, dua anggota Polri yang gugur saat pengamanan TPS dinaikkan pangkatnya satu tingkat lebih tinggi.

Ketua Ikatan Cendikiawan Muslim Indonesia, Jimly Asshiddiqie mengaku prihatin banyak petugas pemilu meninggal dunia dan sakit karena kelelahan. Karena itu, dia mengusulkan pemilu serentak selanjutnya dilaksanakan bertahap dan bertingkat.

“Misalnya pemilihan presiden serentak dengan pemilihan anggota DPR. Pemilihan gubernur serentak dengan DPRD provinsi. Pemilihan bupati atau wali kota serentak dengan DPRD kabupaten atau kota,” terangnya.
(don)

Parade Militer, China Akan Pamer Kapal Induk dan 39 Pesawat Tempur

Parade Militer, China Akan Pamer Kapal Induk dan 39 Pesawat Tempur


BEIJING - China pada 23 April mendatang akan menggelar parade militer besar-besaran untuk menandai 70 tahun pendirian Angkatan Laut Tentara Pembebasan Rakyat (PLA-N). Berbagai moda tempur akan dipamerkan, termasuk kapal induk, kapal selam hingga puluhan pesawat jet tempur.

Parade akan digelar empat hari di kota pelabuhan Qingdao, Provinsi Shandong. Wakil Komandan PLA-N Qiu Yanpeng pada konferensi pers hari Sabtu (20/4/2019) mengatakan kapal induk pertama China, Liaoning, kapal selam nuklir terbaru, dan kapal perusak akan berada di antara 32 kapal dan 39 pesawat tempur yang ditampilkan.

"Beberapa kapal akan melakukan debut untuk pertama kalinya," kata Qiu, seperti dikutip Global Times.
Parade Militer, China Akan Pamer Kapal Induk dan 39 Pesawat Tempur

Untuk jenis kapal yang akan dipamerkan mencakup enam kelompok, yakni kapal selam, kapal perusak, fregat, kapal pendarat, kapal cadangan, dan kapal induk.

Sedangkan untuk kelompok pesawat yang akan dipamerkan antara lain pesawat untuk peringatan dini, pengintaian, patroli anti-kapal selam, pembom, jet tempur, jet tempur berbasis kapal induk, dan helikopter berbasis kapal induk.

Hampir 20 kapal asing dari lebih dari 10 negara, termasuk Rusia, Thailand, Vietnam dan India, juga akan ikut dipamerkan kepada dunia."(Sebagai) tekad kuat untuk menjaga perdamaian dan mencari pembangunan dengan upaya bersama," kata Qiu.

Kapal-kapal asing yang akan ambil bagian dalam parade militer berkisar antara kapal perusak, fregat hingga kapal pendarat.

Menurut Qiu, mengorganisir parade angkatan laut multinasional adalah kegiatan seremonial unik angkatan laut.

Lebih dari 60 negara dari Asia, Afrika, Eropa, Amerika dan Oseania berencana mengirim delegasi untuk bergabung dalam perayaan tersebut. Selain itu, lebih dari 30 negara akan mengirim para komandan Angkatan Laut-nya.

"Mengorganisir acara multinasional adalah praktik internasional yang mapan dan cara unik pertukaran angkatan laut," kata Qiu.

"Angkatan Laut PLA selalu merupakan kekuatan perdamaian, dan tidak akan pernah menjadi ancaman bagi negara lain," kata Qiu kepada wartawan. "Dengan pertumbuhannya, Angkatan Laut PLA telah memberi dunia lebih banyak dan lebih banyak produk keamanan."
(mas)

Woaaaah! Kapal Perang India dan Australia Tiba di China, Ada apa?

Woaaaah! Kapal Perang India dan Australia Tiba di China, Ada apa?

QINGDAO - Kapal perang dari India, Australia dan beberapa negara lain tiba di kota pelabuhan China timur Qingdao, Minggu (21/4/2019) guna menghadiri parade angkatan laut.

China pada hari Selasa mendatang akan menandai 70 tahun berdiri Angkatan Lautnya, di mana ia akan memamerkan kapal perang baru termasuk kapal selam nuklir dan kapal perusak pada parade besar di perairan Qingdao.

China mengatakan kapal perang dari sekitar belasan negara juga mengambil bagian - satu sumber diplomatik dengan pengetahuan langsung mengatakan total 13 negara - dan Tentara Pembebasan Rakyat (PLA) menyiapkan langkah terbaik untuk menyambut mereka.


India, yang telah berselisih dengan China mengenai perbatasan darat mereka yang disengketakan dan dukungan Beijing untuk saingan regional Pakistan, telah mengirim kapal perusak berpeluru-kendali INS Kolkata untuk ikut serta, bersama dengan sebuah kapal pasokan.

“Kami membawa kepada Anda salah satu kapal terbaik yang kami buat. Ini adalah kebanggaan bangsa dan angkatan laut, dan kami sangat senang berada di sini,” kata Kapten Aditya Hara di dermaga setelah turun dari kapal di Qingdao seperti dikutip dari Reuters.

Sebuah sumber yang mengetahui situasi mengatakan kepada Reuters bahwa Kolkata telah berlayar melalui Selat Taiwan untuk sampai ke Qingdao, jalur air sensitif yang memisahkan China dengan Taiwan yang otonom, yang diklaim oleh Beijing sebagai wilayah keramat China.

"Kami menuju rute langsung dan kami sangat senang bahwa kami difasilitasi oleh Angkatan Laut PLA dan mereka memastikan bahwa kami memiliki jalur yang aman ke Qingdao," ujar Hara, ketika ditanya apakah mereka telah berlayar melalui Selat Taiwan.

Australia, sekutu dekat Amerika Serikat, mengirimkan kapal fregat rudal kendali HMAS Melbourne ke Qingdao, meskipun para pejabat menolak untuk membuat kapten bersedia untuk diwawancarai.

China dan Australia terlibat perselisihan terkait kecurigaan Canberra atas campur tangan Beijing dalam politik negara itu dan larangan Australia terhadap Huawei Technologies Co Ltd untuk memasok peralatan jaringan broadband 5G.

Jepang juga mengirim kapal perusak ke Qingdao, dalam kunjungan pertama kapal angkatan laut Jepang ke China sejak 2011, menurut media Jepang.
Woaaaah! Kapal Perang India dan Australia Tiba di China, Ada apa?

Hubungan antara China dan Jepang, ekonomi terbesar kedua dan ketiga di dunia, telah terganggu oleh perselisihan teritorial yang telah berlangsung lama mengenai sekelompok pulau kecil di Laut China Timur dan kecurigaan China tentang upaya Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe untuk mengubah konstitusi pasifis Jepang.

Tetapi mereka telah berusaha untuk meningkatkan hubungan baru-baru ini, dengan Abe mengunjungi Beijing pada Oktober lalu, ketika kedua negara berjanji untuk menjalin hubungan yang lebih dekat dan menandatangani berbagai perjanjian termasuk pakta pertukaran mata uang senilai USD30 miliar.

Negara-negara lain yang ikut serta termasuk teman dekat China, Rusia, dan tiga negara yang terlibat perselisihan dengan China atas klaim di Laut Cina Selatan yang disengketakan: Vietnam, Malaysia, dan Filipina.

Pakistan, sekutu China yang sangat dekat, tidak ada dalam daftar negara yang mengirimkan kapal mengikuti parade.

91 Petugas KPPS Meninggal, Negara Diharapkan Hadir

91 Petugas KPPS Meninggal, Negara Diharapkan Hadir


JAKARTA - Ketua Komisi Pemilihan Umum (KPU) Arief Budiman mengatakan, sebanyak 91 orang petugas Kelompok Penyelenggara Pemungutan Suara (KPPS) dinyatakan meninggal dunia dan 374 orang sakit saat bertugas pemilu 2019.

Menanggapi hal ini, Komisioner KPU, Wahyu Setiawan mengatakan, prinsip KPU meminta negara dan pemerintah harus hadir terkait para petugas yang sakit bahkan sampai ada yang meninggal dunia.

"Kita menginginkan negara hadir dalam situasi ini, karena apa. Karena mereka itu pahlawan-pahlawan demokrasi melayani rakyat secara langsung dan patut untuk mendapat perhatian dari negara," kata Wahyu di Kantor KPU, Jakarta, Senin (22/4/2019).
91 Petugas KPPS Meninggal, Negara Diharapkan Hadir
91 Petugas KPPS Meninggal, Negara Diharapkan Hadir


Menurut Wahyu, lembaganya telah mengusahakan untuk membantu para petugas penyelenggara pemilu yang gugur dalam bertugas. Usaha ini misalnya dengan cara gotong royong jika pemerintah tak memberikan santunan kepada mereka.

Menurut Wahyu, gotong royong dan santunan pernah dilakukan Anggota KPU saat mantan Ketua KPU, Husni Kamil Manik dan para penyelenggara pemilu meninggal dunia dalam menjalankan tugas.

Ia menyebutkan, untuk yang meninggal dunia adalah anggota KPPS dan PPK. "Nanti datanya kita rilis," tandas Wahyu.

Petugas Pemilu Mulai Kelelahan, Pemkot Depok Siagakan Tim Medis Gratis

Petugas Pemilu Mulai Kelelahan, Pemkot Depok Siagakan Tim Medis Gratis


DEPOK - Proses penghitungan suara Pemilu 2019 masih berlangsung. Saat ini proses penghitungan suara sedang berlangsung di tingkat kecamatan.

Ketatnya proses penghitungan suara sejak dari tempat pemungutan suara (TPS) membuat banyak petugas jatuh sakit. Bahkan di beberapa daerah petugas Kelompok Penyelenggara Pemungutan Suara (KPPS) meninggal dunia akibat kelelahan.

Di Kota Depok, untuk mengantisipasi Panitia Pemilihan Kecamatan (PPK) jatuh sakit, pemerintah daerah setempat telah menyiagakan tim medis di setiap kecamatan. Keberadaan petugas kesehatan ini bertujuan untuk menjaga kesehatan para petugas yang sedang menghitung surat suara. Jika mulai merasakan kurang sehat, mereka bisa langsung melakukan pengecekan kesehatan.
Petugas Pemilu Mulai Kelelahan, Pemkot Depok Siagakan Tim Medis Gratis
Petugas Pemilu Mulai Kelelahan, Pemkot Depok Siagakan Tim Medis Gratis
Wakil Wali Kota Depok, Pradi Supriatna, menyebutkan, petugas kesehatan telah disiagakan di setiap kecamatan serta dilengkapi dengan mobil ambulance. Sejauh ini pihaknya belum menerima laporan adanya petugas yang dirawat.

"Sebetulnya dari awal kami sudah menyiapkan tim medis. Apalagi kita banyak dengar berita-berita di daerah, bahkan sampai ada yang meninggal dunia. Karena itu, kami siapkan petugas medis di setiap kecamatan, termasuk menyiapkan ambulance, obat-obatan maupun vitamin ini dalam rangka antisipasi," ujar Pradi saat meninjau langsung salah satu lokasi rekapitulasi suara di Kecamatan Beji, Depok, Senin (22/4/2019).

Pradi memastikan, jika ada petugas yang terpaksa harus dirawat boleh segera dibawa ke Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Kota Depok. Pemkot Depok akan menanggung seluruh biaya rawat petugas tersebut.

Sementara itu, Koordinator Divisi Pengawasan, Bawaslu Kota Depok, Dede Selamet Permana, mengaku anggotanya mulai banyak yang mengalami kelelahan fisik.

"Petugas kami di sekertariat kecamatan maupun tingkat kota sudah kelehan, dilihat dari fisik yang mulai melemah, kinerja yang menurun. Kami apresiasilah langkah Pemkot merespons situasi ini. Di 11 kecamatan, ini semua kelelahan, hampir merata, sudah mulai bertumbangan," ucapnya.

Keluhan yang dialami oleh anggotanya umumnya flu, radang, dan darah rendah. Untuk mengantispasi terjadinya hal-hal yang tak diinginkan, Bawaslu bakal melakukan rolling petugas jaga.

"Solusi yang kami tawarkan, kami coba tolong bergantian jaga. Segala macam upaya kami usahakan agar tugas tetap terlaksana, namun tidak ingin mengorbankan personel. Kami juga turunkan staf Bawalu Kota ke tingkat kecamatan," paparnya.

Dia pun berharap, pemeriksaaan kesehatan menjadi agenda rutin. Peran Dinkes perlu dilakukan terus dalam setiap Pemilu. Jika perlu dianggarkan dan ada petugas medis khusus.

"Respons seperti ini yang kami butuhkan agar jajaran Bawaslu dan KPU bisa melaksanakan rekapitulasi ini secara fit," tandasnya.

Tentara Israel Tembak Remaja Palestina yang Diborgol dan Mata Ditutup

Tentara Israel Tembak Remaja Palestina yang Diborgol dan Mata Ditutup


TEPI BARAT - Tentara Pasukan Pertahanan Israel (IDF) menembak dan secara serius melukai seorang remaja Palestina yang ditutup matanya dan diborgol. Remaja 16 tahun tersebut ditembak dengan alasan berusaha melarikan diri dari penangkapan di Tepi Barat pada pekan lalu.

Laporan media Palestina mengatakan Osama al-Badn, 16, ditahan selama bentrokan dengan pasukan keamanan Israel di kota Tuqu, di luar permukiman Tekoa, sebelah selatan Betlehem, hari Kamis.

Militer Israel menuduh remaja itu melempar batu ke arah pasukan dan warga sipil Israel di dekatnya.


Menurut saksi mata, tak lama setelah ditangkap, Badn memutuskan untuk melarikan diri. Tentara IDF kemudian menembaknya dari belakang dengan jarak dekat untuk menghentikan pelariannya.

Sebagian dari insiden itu rekam oleh warga Palestina. Menurut si perekam, tentara pada awalnya mencegah orang-orang yang ada di dekatnya untuk mengevakuasi Badn ke rumah sakit.

"Ada bentrokan yang terjadi pada saat itu, dan (pasukan) menangkapnya dan menahannya selama sekitar 15 menit," kata saksi mata Muhammad Hajaza kepada Channel 12, yang dilansir Senin (22/4/2019).

"Bentrokan semakin serius dan pemuda itu memutuskan untuk melarikan diri meskipun dia ditutup matanya dan diborgol," lanjut Hajaza. "Tentara yang mengejarnya menembak remaja itu dengan pistol dari jarak 15 meter."

Hajaza mengatakan Badn tertembak di tubuh bagian bawah dan para prajurit Israel pada awalnya tidak membolehkan orang-orang yang melihatnya untuk menolong. IDF membantah klaim tersebut.

Cuplikan dari insiden yang difilmkan warga bernama Musa Hamid menunjukkan para tentara IDF mengarahkan senapan sniper ke sekelompok orang yang berkerumun di sekitar Badn yang terluka. Menurut rekaman video tersebut, seorang perwira IDF terlihat memberikan pertolongan pertama bersama seorang wanita Palestina, sementara seorang prajurit lain mengarahkan senjatanya kepada para saksi mata sambil memperingatkan mereka untuk menjauh. "(Menjauh), atau Anda akan tertembak," kata seorang tentara IDF dalam rekaman video.
Tentara Israel Tembak Remaja Palestina yang Diborgol dan Mata Ditutup
Para tentara IDF akhirnya mundur, dan memungkinkan sekelompok warga Palestina membawa Badn pergi.

Badn dibawa ke Rumah Sakit di Betlehem. Dokter mengatakan kepada kantor berita resmi Otoritas Palestina bahwa ia dalam kondisi serius, tetapi diperkirakan akan pulih.

Pada hari Minggu, IDF mengonfirmasi insiden itu, dengan mengatakan dalam sebuah pernyataan kepada Haaretz bahwa pasukan menangkap Badn setelah kerusuhan, di mana remaja itu melempari pasukan keamanan dan mobil-mobil Israel."Yang mengancam kehidupan warga sipil dan pasukan keamanan," bunyi pernyataan IDF.

Tunggu Pengumuman Resmi KPU, Ma'ruf Amin Minta Jangan Dipanggil Wapres Dulu

Tunggu Pengumuman Resmi KPU, Ma'ruf Amin Minta Jangan Dipanggil Wapres Dulu


JAKARTA - Calon Wakil Presiden (Cawapres) nomor urut 01, KH Ma'ruf Amin menghadiri kegiatan syukuran yang dilaksanakan Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU). Uniknya sebelum memberikan sambutan, Kiai Ma'ruf sempat dipanggil wakil presiden (Wapres) oleh kalangan nahdliyin yang hadir.

Kiai Ma'ruf mengatakan, berdasarkan hitung cepat (quick count) sejumlah lembaga survei menyatakan Capres Jokowi dan dirinya sebagai calon pendamping dinyatakan menang oleh mereka.

"Menang di quick count. Belum di real count, karena itu jangan panggil wapres dulu karena belum resmi ditentukan oleh KPU, real countnya," ujar Ma'ruf di Gedung PBNU, Jakarta, Senin (22/4/2019).
Tunggu Pengumuman Resmi KPU, Ma'ruf Amin Minta Jangan Dipanggil Wapres Dulu

Mendengar permintaan Kiai Ma'ruf, warga pun masih menyebut wapres. Kiai Ma'ruf pun meminta jangan dahulu menyebut predikat tersebut. "Jangan dulu, tahan dulu," kata Mustasyar PBNU itu.

Kendati tak mau disebut wapres, mantan Rais Aam PBNU itu berharap hasil quick count akan sama dengan real count KPU. Ia juga berharap, selama proses pengumuman yang akan disampaikan KPU pada 22 Mei tidak terjadi apa-apa.

Dalam kesempatan itu, Ketua Umum MUI ini secara pribadi menyampaikan terima kasih kepada seluruh warga nahdliyin yang telah mendukungnya. "Karena menurut ajaran, pemilih pemimpin itu bukan hak tapi kewajiban. Jadi dalam sistem ketatanegaraan ikut dalam pilpres pileg itu sebagai hak, tapi kita wajib. Oleh karena itu sudah menjalankan kewajiban," pungkasnya.

Burhanuddin Muhtadi Polisikan Netizen yang Tuduh Hasil Quick Count Palsu

Burhanuddin Muhtadi Polisikan Netizen yang Tuduh Hasil Quick Count Palsu


Jakarta - Direktur Eksekutif Indikator Politik Indonesia Burhanuddin Muhtadi mempolisikan warganet atau netizen yang melontarkan tudingan dirinya sebagai dalang hasil hitung cepat atau quick count Pilpres 2019 palsu. Tak hanya dituding palsukan hasil quick count, dia juga dituding menerima uang Rp 450 miliar.

"Sejak kemarin diserang ribuan akun yang menuduh saya menjadi dalang quick count palsu yang ada di TV dan menerima bayaran Rp 450 miliar dalam rangka menjalankan quick count palsu dengan menggunakan strategi post truth," kata Burhan di gedung Bareskrim Polri, Jalan Trunojoyo, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Senin (22/4/2019).

Burhan mengatakan dalam postingan warganet yang menudingnya, terdapat video dirinya saat menjadi narasumber di sebuah acara. Dia mengaku saat itu memang tengah membahas strategi post truth, tetapi bukan dalam kapasitas untuk memenangkan salah satu paslon capres.

"Dalam postingan viral itu disebutkan saya bicara di suatu forum ada video sekitar empat menit, itu yang membuat saya dituduh melakukan strategi post truth dengan memborbardir publik melalui quick count yang memenangkan Paslon 01. Padahal bisa semua cek video tersebut sama sekali tidak ada kaitannya dengan quick count," jelas Burhan.

"Pada tanggal 21 Maret, saya bersama Prof Rhenald Kasali diundang dalam diskusi untuk membicarakan tentang elektabilitas Pak Jokowi. Saat itu saya mengatakan Pak Jokowi paling banget dapat 55 persen karena sebelum pemilu perolehannya 54,9 persen. Muncul pertanyaan kenapa Jokowi tidak sampai 60 persen?" sambung dia.

Burhan menerangkan dirinya dituding menerima Rp 450 miliar untuk melancarkan strategi post truth yang menguntungkan kubu 01. Burhan menyebut tudingan tersebut merugikan kredibiltasnya.

"Selain tudingan dalang quick count palsu, saya dituding terima Rp 450 miliar yang menurut penuding saya melancarkan post truth melalui quick palsu. Karena tudingan ramai di media sosial, saya laporkan empat akun. Dua di FB, satu lagi akun twitter dan satu lagi anonim yang menulis di sebuah laman wordpress," ucap Burhan.

Burhan mengaku cukup bersabar menerima bully-an warganet. Tetapi kali ini dia merasa tudingan itu keterlaluan dan langsung menyerang kredibilitas serta martabatnya.


"Saya termasuk orang yang cukup bersabar. Hampir tidak pernah melaporkan kejadian kecuali kalau betul-betul keterlaluan. Yg terakhir ini keterlaluan karena langsung serang martabat dan kredibilitas saya. Saya tidak mau berdiam diri lagi. Kalau saya diam seolah-olah membenarkan tudingan itu," tandas Burhan.

Bareskrim Polri menerima laporan Burhan dengan nomor LP/B/0394/IV/2019/BARESKRIM tertanggal 22 April 2019.

Dalam lembar surat tanda terima laporan (STTL) tertera pasal yang digunakan untuk menjerat warganet tersebut adalah Pasal 45 ayat 3 juncto Pasal 27 ayat 3 UU Nomor 19/2016 tentang Perubahan atas UU Nomor 11/2008 tentang ITE. Kemudian Pasal 310 dan atau Pasal 311 UU Nomor 1/1946 tentang KUHP.

Data Terbaru: 15 Polisi Meninggal Saat Pengamanan Pemilu 2019

Data Terbaru: 15 Polisi Meninggal Saat Pengamanan Pemilu 2019


Jakarta - Mabes Polri mendata 15 anggota kepolisian gugur usai bertugas mengamankan jalannya Pemilu 2019. Kondisi fisik jajaran Korps Bhayangkara diminta untuk benar-benar diperhatikan.

"Sampai dengan hari ini sudah ada 15 anggota yang gugur dalam melaksanakan tugas," ujar Kepala Biro Penerangan Masyarakat (Karopenmas) Divisi Humas Polri Brigjen Dedi Prasetyo di Mabes Polri, Jalan Trunojoyo, Jakarta Selatan, Senin (22/4/2019).

Dedi menyampaikan Asisten SDM Polri Irjen Eko Indra telah memberikan imbauan terkait kesehatan jajaran anggota kepolisian. Pengecekan kesehatan fisik serta asupan vitamin menjadi salah satu perhatian.

"As SDM Kapolri sudah mengimbau, yang salah satunya pencegahan yaitu Karo SDM di seluruh jajaran melalui Kabag Sumda (Kepala Bagian Sumber Daya) koordinasi dengan Biddokkes (Bidang Kedokteran dan Kesehatan) untuk memonitor kesehatan anggota yang melaksanakan pengamanan, antara lain cek fisik, beri pengobatan, vitamin," ucap Dedi.

Lima belas anggota Polri yang meninggal dunia itu disebut Dedi karena kondisi yang kelelahan, riwayat penyakit, hingga mengalami kecelakaan lalu lintas karena kelelahan. Untuk itu para anggota kepolisian yang bertugas pengamanan Pemilu 2019 agar tidak mengendarai kendaraan bermotor sendiri.


Data Terbaru: 15 Polisi Meninggal Saat Pengamanan Pemilu 2019
Data Terbaru: 15 Polisi Meninggal Saat Pengamanan Pemilu 2019


Selain itu Dedi mengatakan Kapolri Jenderal Tito Karnavian telah memberikan penghargaan kenaikan pangkat luar biasa untuk 15 anggota kepolisian yang meninggal dunia itu. Dedi memastikan Mabes Polri juga akan memberikan hak-hak dan santunan kepada keluarga prajurit Bhayangkara yang gugur.

"Tentu hak-haknya diberikan, juga mendapat santunan. Kemudian mendapat perpanjangan gaji, semuanya diberikan. Tentunya kami juga sangat berduka dengan kehilangan 15 anggota," tutur Dedi.

Para anggota kepolisian yang meninggal dunia itu bertugas mengamankan pendistribusian logistik, mengamankan tahap pemungutan suara, mengawal penghitungan suara, dan pendistribusian kotak suara. Tuntutan tugas itu disebut Dedi memang cukup tinggi di masa pencoblosan.

"Tentu saja kami ada sistem shift. Cuma kalau yang tugas di TPS, tugasnya sesuai dengan kriteria kerawanan yaitu yang kurang rawan, rawan, dan sangat rawan. Mereka bertanggung jawab di TPS yang menjadi plotting mereka. Jadi di situ aja mereka. Mereka harus betul-betul menguasai dan mengamankan TPS di mana dia melaksanakan tugas pengamanan," kata Dedi.


KPU Jaktim: Mobil Berstiker KPU di Digital Print Bukan Milik Kami

KPU Jaktim: Mobil Berstiker KPU di Digital Print Bukan Milik Kami


KPU Jaktim: Mobil Berstiker KPU di Digital Print Bukan Milik KamiJakarta - Keberadaan sebuah mobil boks berstiker KPU yang parkir di depan ruko digital print di Condet, Jakarta Timur jadi viral. KPUD Jakarta Timur (Jaktim) menegaskan mobil itu bukan milik pihaknya.

"Kami tidak merasa memiliki mobil itu," kata Ketua KPUD Jaktim, Wage Wardana saat dikonfirmasi, Senin (22/4/2019).

Wage belum bisa menjelaskan lebih lanjut soal mobil boks tersebut. Dia akan lebih dahulu mengecek ke lokasi.

"Saya belum bisa jelaskan, saya lagi ke TKP," tambahnya.

Sementara itu, Kapolsek Kramat Jati, Kompol Nurdin AR, mengatakan mobil yang terparkir itu sempat menerima pesanan percetakan dari KPU. Tapi, kemudian stikernya belum dilepas.

"Jadi mobil itu mendapat orderan dari KPU sebelum tanggal 16 itu, macam-macam, tinta macam-macam gitu, dan dipasang stiker KPU. Itu sudah selesai, orangnya emang pulang itu," kata Kompol Nurdin saat dihubungi terpisah.


Sebelumnya dalam video yang viral, seseorang menyebut keberadaan mobil boks berstiker KPU yang terparkir di ruko digital print tersebut sebagai indikasi kecurangan. Orang itu juga menyebut ada barang bukti di lokasi. Namun, polisi menepisnya.

"Tidak benar itu, karena itu emang kantornya dia ya terserahlah. Cuma persoalannya belum membuka stiker KPU," ujar Kompol Nurdin.

Bawaslu DKI telah mengetahui video yang viral tersebut. Bawaslu masih mengecek ke lokasi dan melakukan investigasi.

"Bawaslu DKI divisi penindakan terkait hal tersebut meminta Bawaslu Kota Jaktim untuk investigasi dan penelusuran di Condet," kata Komisioner Bawaslu DKI, Puadi.
(imk/tor)

Caleg PDIP Ditangkap di Kasus Pembakaran 15 Kotak Suara di Jambi

Caleg PDIP Ditangkap di Kasus Pembakaran 15 Kotak Suara di Jambi


Jambi - Polisi menangkap 3 pelaku kasus pembakaran 15 kotak surat suara DPRD di Sungai Penuh, Jambi. 3 orang yang ditangkap 1 Caleg PDIP, 1 Panwascam dan 1 orang lagi PNS yang masih jadi saksi.

"Ya ini masih dalam pemeriksaan kita," kata Direktur Kriminal Umum Polda Jambi, AKBP Edi Faryadi saat dihubungi detikcom, Senin (22/4/2019).

Ketiga orang yang diduga pelaku pembakaran kotak suara di 3 TPS di Kota Sungai Penuh yang diamankan itu ialah R (31) yang merupakan Panwascam Desa Tanjung Karang, Sungai Penuh, lalu KS (53) caleg PDIP Koto Padang, Kecamatan Tanah Kampung, Kerinci kemudian ER (55) yang berprofesi sebagai PNS yang saat ini masih sebagai saksi.

"Iya benar (status pekerjaannya), 1 masih sebagai saksi (PNS-Red). Ini kita masih dalam perjalanan dari Kerinci ke Polda Jambi," ujarnya.

Caleg PDIP Ditangkap di Kasus Pembakaran 15 Kotak Suara di Jambi
Caleg PDIP Ditangkap di Kasus Pembakaran 15 Kotak Suara di Jambi

Atas kejadian pembakaran kotak surat suara itu, Bawaslu Jambi menyurati Bawaslu Sungai Penuh untuk meminta agar dilakukannya pemungutan surat suara ulang. Bawaslu Juga menyayangkan dalam pembakaran tersebut satu diantaranya merupakan Panwascam yang telah dilantik oleh Bawaslu Jambi.

"Kasus itu kita serahkan dengan polisi. Karena ini sudah merupakan ranah pidana umum. Terkait dengan pelaku yang diamankan polisi kita mempercayai tugas kepolisian, karena pasti ada alasan kepolisian dalam menangkap para tersangka satu diantaranya itu Panwascam tersebut," kata Ketua Bawaslu Jambi, Asnawi saat dihubungi detikcom.

Asnawi pun menegaskan bagi setiap pelaku pembakaran kotak suara harus berani bertanggungjawab dengan segala perbuatannya.

"Jadi di sini siapapun pelakunya maka harus berani berani bertanggungjawab. Dan kita dari Bawaslu Jambi sudah menyurati Bawaslu Kota Sungai Penuh untuk meminta KPUD Sungai Penuh dalam melaksanakan pemilu ulang. Tetapi kita belum tahu apakah akan dilakukan pemilu ulang atau bagaimana karena surat suara yang rusak itu bukan hanya satu surat suara melainkan ada 5 surat suara," tuturnya.

2 Petugas KPPS di Sumsel Meninggal Kelelahan Saat Hitung Surat Suara

2 Petugas KPPS di Sumsel Meninggal Kelelahan Saat Hitung Surat Suara


Palembang - KPU Sumatera Selatan telah menerima laporan adanya petugas KPPS di daerah yang meninggal dan sakit saat bertugas. Sampai hari ini, tercatat sudah ada 2 petugas meninggal dunia.

"Kami kemarin sudah menerima laporan Ketua KPU tingkat kabupaten/kota. Dari laporan sementara, ada 2 petugas KPPS yang meninggal dunia," kata komisioner KPU Sumsel, Hepriadi kepada detikcom, Senin (22/4/2019).


Dikatakan Hepriadi, dua petugas KPPS itu bertugas di Ogan Komering Ulu dan Ogan Komering Ilir. Mereka meninggal setelah penghitungan surat suara selesai dan diduga kuat karena kelelahan.

2 Petugas KPPS di Sumsel Meninggal Kelelahan Saat Hitung Surat Suara
"Informasinya kelelahan dan kami akan rapatkan agar 2 pahlawan demokrasi ini mendapat santunan. Meskipun anggaran tidak ada, nanti kita himpun dari semua Ketua KPU kabupaten/kota," imbuhnya.

Adapun kedua petugas KPPS meninggal, yaitu Fachrul (50), petugas di TPS 2 OKU dan Tuti Hidayati, petugas KPPS di Desa Suka Mulya OKI. Kedua petugas disebut sempat mengeluh kelelahan.


Atas peristiwa itu, Hepriadi pun meminta seluruh ketua KPU di 17 kabupaten/kota untuk melaporkan jika ada petugas yang sakit dan meninggal. Bahkan KPU masih menunggu laporan dari masing-masing PPK untuk dilaporkan ke KPU Pusat.

"Kami turut berduka dan kami meminta petugas lain untuk istirahat jika merasa kelelahan. Jangankan mereka ya, kami saja yang memonitor sudah berapa hari tidak tidur dan terasa lelah. Jadi harus tetap jaga kesehatan," sebutnya.

Kelelahan Saat Hitung Suara, Sejumlah Petugas PPK di Aceh Masuk RS

Kelelahan Saat Hitung Suara, Sejumlah Petugas PPK di Aceh Masuk RS


Banda Aceh - Beberapa petugas Panitia Pemilihan Kecamatan (PPK) di Aceh harus dilarikan ke rumah sakit karena kelelahan. Belum diketahui secara rinci jumlah anggota PPK yang masuk RS.

Kelelahan Saat Hitung Suara, Sejumlah Petugas PPK di Aceh Masuk RS"Ada beberapa orang yang tumbang. Mereka masuk rumah sakit karena lelah dan sudah diinfus," kata Ketua Komisi Independen Pemilihan (KIP) Aceh Samsul Bahri saat dimintai konfirmasi wartawan, Senin (22/4/2019).

Samsul mengingatkan agar petugas PPK tetap menjaga kesehatan ketika bekerja. "Kalau sudah lelah istirahat saja dulu, jangan dipaksa," ujarnya.

Sementara untuk honor para anggota PPK, jelas Samsul, sudah disalurkan oleh pihak terkait. Dia berharap, tidak ada pihak yang menunda-nunda pembayaran honor petugas tingkat kecamatan tersebut.


"Kita juga berharap mereka diberikan intensif, baik oleh pemerintah daerah atau pun pemerintah pusat," kata Samsul.

Pembakar 13 Kotak Surat Suara di Sungai Penuh Jambi Ditangkap

Pembakar 13 Kotak Surat Suara di Sungai Penuh Jambi Ditangkap


SUNGAI PENUH - Pasca dibakarnya 13 kotak surat suara pada (18/4/2019) lalu, di Desa Koto Padang, Kecamatan Tanah Kampung, Kota Sungai Penuh, Jambi, Polisi bekerja ekstra melakukan pengejaran terhadap pelaku.

Alhasil, tim gabungan Polda Jambi dan Polres Kerinci berhasil menangkap dua terduga pelaku pembakaran kotak surat suara Pemilu 2019 tersebut.

Satu orang yang diduga pelaku ditangkap berinisial RJ (31), warga RT 02 Kecamatan Tanah Kampung, Kota Sungai Penuh. Pelaku yang merupakan Panwascam Tanah Kampung itu ditangkap di lokasi kejadian.

Satu orang terduga lainnya berinisial KS (53), warga Desa Hamparan Pugu, Kecamatan Air Hangat, Kabupaten Kerinci, yang merupakan Caleg PDIP.
Pelaku ditangkap saat sedang bersembunyi di rumah penduduk.
Pembakar 13 Kotak Surat Suara di Sungai Penuh Jambi Ditangkap
Direktur Reskrimum Polda Jambi AKBO Edi Faryadi, Minggu (21/4/2019) saat di konfirmasi mengatakan, keduanya sudah ditetapkan sebaga tersangka.

"Sementara satu orang terduga lainnya menyerahkan diri ke Polres Kerinci, berinisial Az (55), warga desa Pendung Hiang, Kecamatan Tanah Kampung, Kota Sungai Penuh. yang berkerja sebagai Pegawai Negeri Sipil (PNS) yang masih berstatus saksi. Ketiganya saat ini diamankan di Polres Kerinci guna proses penyelidikan lebih lanjut," pungkasnya.

Kisah Petugas KPPS Lebak Meninggal Saat Sujud Salat

Kisah Petugas KPPS Lebak Meninggal Saat Sujud Salat


Lebak - Petugas KPPS di Lebak, Banten, Jumri meninggal karena kelelahan selama proses hitung suara. Sempat izin untuk salat subuh saat penghitungan C1 sampai Kamis (18/4) pagi di TPS 19 Warunggunung, Jumri kemudian meninggal saat sedang sujud.

"Seperti itu keterangan yang disampaikan divisi SDM KPU Lebak. Almarhum anggota KPPS dan meninggal di hari pertama," kata Komisioner KPU Banten Rohimah saat dikonfirmasi detikcom dari Serang, Senin (22/4/2019)


Total, sejauh ini ada 3 petugas pesta demokrasi meninggal di Banten. Masing-masing petugas KPPS di Tangsel dan Lebak, dan seorang Linmas di Kabupaten Tangerang.


Per hari ini, menurut Rohimah, juga ada 20 laporan petugas penyelenggara Pemilu di Banten yang dirawat baik di rumah sakit dan klinik akibat kelelahan atau kecelakaan. Sebagian ada yang sudah pulang dan beraktivitas kembali.
Kisah Petugas KPPS Lebak Meninggal Saat Sujud Salat
Untuk petugas KPPS Lebak yang meninggal, pihak komisioner KPU Banten rencananya akan menjenguk keluarga yang ditinggalkan. Dua komisioner akan datang saat pemungutan suara ulang (PSU) 4 TPS di sana.


Di samping itu, KPU Banten juga masih menunggu mekanisme KPU RI terkait pemberian donasi atau santunan kepada petugas yang meninggal dan sakit. Apakah melalui patungan seluruh petugas KPU seluruh Banten atau akan disampaikan langsung oleh pusat.

"Kita menunggu teknis, yang jelas kita siap melakukan metode yang mana. Inginnya lebih cepat," pungkasnya.
(bri/idh)

Polisi Kaji Kemungkinan Gudang Surat Suara di Sumbar Sengaja Dibakar

Polisi Kaji Kemungkinan Gudang Surat Suara di Sumbar Sengaja Dibakar


Pesisir Selatan - Polisi sudah memeriksa sejumlah saksi terkait kebakaran yang menghanguskan gudang penyimpanan logistik Pemilu 2019 di Kecamatan Koto XI Tarusan, Kabupaten Pesisir Selatan, Sumatera Barat. Polisi juga mendalami kemungkinan kebakaran itu disengaja.

"Sudah ada 3 orang saksi di lapangan yang kita periksa. Belum bisa dipastikan, belum tahu akibat apa," kata Kapolres Pesisir Selatan AKBP Ferry Herlambang kepada detikcom, Senin (22/4/2019).


Menurut dia, tidak ada kamera CCTV di gudang kecamatan yang digunakan KPU untuk Pemilu 2019 tersebut. Polisi masih menyelidiki kebakaran ini.

"Dugaan kemungkinan dibakar bisa, tapi masih dalam penyelidikan. Kan hujan, kalau arus pendek tidak mungkin. Sengaja dibakar atau terbakar ini yang kami cek. Ada dua kemungkinan sengaja dibakar atau terbakar," ujarnya.
Polisi Kaji Kemungkinan Gudang Surat Suara di Sumbar Sengaja Dibakar
Kebakaran yang terjadi pada dinihari itu mengakibatkan kotak suara berisi surat suara lengkap ikut terbakar. Fery mengatakan saat kebakaran sedang berlangsung penghitungan suara di kawasan tersebut.

"Jadi di Tarusan itu dibuat dua tempat untuk penghitungan, tapi masih dalam satu lokasi di kecamatan. Satu di aula, satu lagi di kantor kecamatan. Yang di aula (baru) selesai jam 12 lewat, kemudian kantor kecamatan jam 1. Nah di aula jam 12 lewat pintu ditutup dikunci. Saat yang masih menghitung di satu tempat lain, terjadi kebakaran tersebut," katanya.


Komisioner KPUD Kabupaten Pesisir Selatan, Medo Fernando sebelumnya mengatakan gudang yang terbakar itu merupakan gudang logistik di Kantor Panitia Pemilihan Kecamatan (PPK) Kecamatan Koto XI Tarusan. Di sana terdapat 785 kotak suara yang berasal dari 157 Tempat Pemungutan Suara (TPS). (idh/idh)

Bawaslu DKI Cek Video Viral Mobil Berstiker KPU Parkir di Digital Print

Bawaslu DKI Cek Video Viral Mobil Berstiker KPU Parkir di Digital Print

Jakarta - Video yang memperlihatkan mobil boks berstiker KPU parkir di depan ruko digital print viral di media sosial. Bawaslu DKI mengecek fakta di balik video tersebut.

Ada dua video viral yang beredar. Orang di video tersebut mengatakan lokasi kejadian di Condet, Jakarta Timur dan video diambil pada Minggu (21/4/2019).

Dalam video yang pertama, tampak mobil boks dengan stiker KPU tertempel di sampingnya. Mobil boks itu parkir di depan ruko bertuliskan 'Digital Print'. Pintu ruko itu tertutup tapi lampu di lantai 2 menyala.


Di video yang kedua, tampak ada beberapa orang di sekitar mobil tersebut. Sopir mobil itu disebut sudah tidak ada. Orang di video pertama maupun video kedua menyebut mobil berstiker KPU yang terparkir di ruko digital print tersebut sebagai indikasi kecurangan.


Bawaslu DKI sudah mengetahui video yang viral tersebut. Saat ini, Bawaslu masih melakukan investigasi di Condet, Jakarta Timur.

Bawaslu DKI Cek Video Viral Mobil Berstiker KPU Parkir di Digital Print"Bawaslu DKI divisi penindakan terkait hal tersebut meminta Bawaslu Kota Jaktim untuk investigasi dan penelusuran di Condet," kata Komisioner Bawaslu DKI, Puadi saat dikonfirmasi, Senin (22/4/2019).

Puadi belum bisa memastikan narasi-narasi di video tersebut. Hari ini, Bawaslu Jaktim dan Panwascam masih melakukan penelusuran.

"Sedang ditelusuri kepastiannya," ujarnya.

Saat dihubungi terpisah, Ketua KPU Jakarta Timur, Wage Wardana, memastikan bahwa mobil di video tersebut bukan milik KPU Jaktim. Dia juga akan mendatangi lokasi.

"Kami tidak merasa memiliki mobil itu," kata Wage.

Sementara itu, Kapolsek Kramat Jati, Kompol Nurdin AR, mengatakan mobil yang terparkir itu sempat menerima pesanan dari KPU. Tapi, kemudian stikernya belum dilepas.

"Itu mobil kantor itu, dapat orderan dari KPU. Itu kan kantor macam-macam banner. Mobil boks itu kemudian dipasang stiker KPU, sopirnya sudah pulang mau nyoblos. Belum sempat dicopot stikernya KPU itu persoalannya," kata Kompol Nurdin saat dihubungi terpisah.
(imk/tor)

Gudang KPU Terbakar, Bupati Pesisir Selatan: Jangan Pikir Macam-macam

Gudang KPU Terbakar, Bupati Pesisir Selatan: Jangan Pikir Macam-macam


Padang - Gudang logistik Pemilu di Kecamatan Koto XI Tarusan, Pesisir Selatan, Sumatera Barat, terbakar. Bupati Pesisir Selatan, Hendrajoni, meminta kebakaran ini tak dipolitisir.

"Jangan berpikir macam-macam, penyelenggara pemilu dan pihak terkait akan maksimal mencari akar permasalahan dari kejadian ini," ucap Hendrajoni, yang dikutip dari Antara, Senin (22/4/2019).

Laporan dari Antara, lokasi tempat kotak suara yang terbakar sudah dipasang garis polisi dan terlihat puluhan polisi berseragam berjaga di lokasi. Kapolres Pesisir Selatan, AKBP Ferry Herlambang dan Komandan Kodim 0311/Pesisir Selatan, Letkol Kav Edwin Dwiguspana, juga sudah ada di lokasi.

Gudang KPU Terbakar, Bupati Pesisir Selatan: Jangan Pikir Macam-macam

Komisioner KPU Pesisir Selatan, Medo Patria, mengatakan, ada 10 kotak suara yang terbakar. Untuk surat suara belum diketahui apakah ada yang terbakar atau tidak.

"Yang terbakar sekitar 10 kotak suara, kendati demikian kami masih akan menghitung ulang," tutur Medo.

Gudang kotak suara Pemilu 2019 di Kabupaten Pesisir Selatan hangus terbakar. Peristiwa itu terjadi Senin (22/4/2019) dinihari. Gudang yang terbakar itu merupakan gudang logistik di Kantor Penitia Pemilihan Kecamatan (PPK) Kecamatan Koto XI Tarusan. Di sana terdapat 785 kotak suara yang berasal dari 157 Tempat Pemungutan Suara (TPS).


Gudang KPU Terbakar, Bupati Pesisir Selatan: Jangan Pikir Macam-macam

(rvk/elz)

Menkes: Boleh Bangga Punya MRT, Tapi Jangan Jadi Sarang TBC


Menkes: Boleh Bangga Punya MRT, Tapi Jangan Jadi Sarang TBC


Jakarta - Penyakit menular masih menjadi ancaman di Indonesia. Tuberkulosis (TBC atau TB) merupakan salah satu dari banyak penyakit yang masih menjadi beban sebab angkanya cenderung naik dari tahun ke tahun.

"TBC kita nomor 3 di dunia jadi saya kira ini hal yang kita harus pikirkan sebaik-baiknya. Dan saya takutkan TB RO (resisten obat) ini akan menjadi lebih lagi," kata Menteri Kesehatan RI, Nila F Moeloek, saat dijumpai di RS Penyakit Infeksi, Sulianti Saroso, Jakarta Utara, Senin (22/4/2019).


Menkes: Boleh Bangga Punya MRT, Tapi Jangan Jadi Sarang TBCPenduduk yang semakin banyak dan mobilitasnya yang tidak bisa terkontrol menjadikan penyakit TBC kian sulit dideteksi. Adanya MRT (Mass Rapid Transportation) yang jadi primadona masyarakat saat ini juga bisa menjadi sarang penularan penyakit mematikan ini.
"Memang saya tahu, TBC adalah penyakit yang sangat menular, kita tahu, populasi meningkat, publik transportasi juga meningkat. kita bangga punya MRT, tapi jangan sampai TBC berkembang di MRT," tambahnya.

Untuk itu, Menkes menekankan agar terus melakukan upaya promotif preventif agar angka penularan bisa diminimalisir seperti memakai masker ketika sakit dan memasang peringatan di tempat umum tentang bahaya penularan TBC.

Dapat Masukan dari KSSK, Kajian Holding BUMN Keuangan Direvisi

Dapat Masukan dari KSSK, Kajian Holding BUMN Keuangan Direvisi


Jakarta - Kementerian BUMN memastikan holding BUMN jasa keuangan atau perbankan bisa terbentuk tahun ini. Kajian dari holding BUMN jasa keuangan ini masih terus dirampungkan.

Deputi Jasa Keuangan, Survei, dan Konsultasi Kementerian BUMN Gatot Trihargo mengatakan saat ini kementerian baru merevisi draft dari pembentukan holding tersebut. Revisi dilakukan atas masukan dari Komite Stabilitas Sistem Keuangan (KSSK).

"Sudah kita revisi lagi tentang masukan dari KKSK, itu Kemenkeu, OJK, BI, dan kita mau diskusi lagi dengan tim KSSK," katanya di Kementerian BUMN, Jakarta, Senin (22/4/2019).


Dapat Masukan dari KSSK, Kajian Holding BUMN Keuangan Direvisi
Gatot tak menjelaskan secara rinci bentuk revisi yang dilakukan. Dia hanya mengatakan revisi itu guna membuat holding jasa keuangan jadi lebih efisien.

"Jadi holding ada efisiensi. Seperti ATM Link saja, itu efisiensi kan bagus. Belum holding saja udah ada efisiensi di masing-masing. Kalau holding jadi, IT kita akan kita remapping lagi di 4 bank yang ada, dan non banknya," katanya.

Gatot mengatakan, nantinya ada delapan anggota holding BUMN keuangan ini. Sebanyak empat di antaranya adalah bank BUMN, kemudian perusahaan aset manajemen unit (AMU) dari Bahana, Pegadaian, perusahaan sistem pembayaran Jalin Pembayaran Nusantara (Jalin) dan PNM (Permodalan Nasional Madani).

Dia juga memastikan, meskipun ada revisi, tapi holding jasa keuangan tetap ditargetkan terbentuk di 2019 ini.

"Tahun ini insyaallah," tutur Gatot. (fdl/ara)

Bunga Kredit Diprediksi Naik, Apa Penyebabnya?

Bunga Kredit Diprediksi Naik, Apa Penyebabnya?

Jakarta - Survei perbankan Indonesia (SPI) kuartal I-2019 yang diterbitkan Bank Indonesia (BI) memprediksi akan terjadi kenaikan suku bunga kredit konsumsi. Misalnya kredit kendaraan bermotor dan kredit modal kerja.

Kira-kira apa penyebab bunga kredit akan naik?

Ekonom INDEF Bhima Yudhistira Adhinegara menjelaskan saat ini cost of fund bank atau biaya dana di bank terjadi peningkatan. Hal ini disebabkan oleh penyesuaian bunga acuan BI sejak 2018 lalu. Dia menyebutkan dalam setahun terakhir bunga acuan BI telah naik 1,75% atau 175 bps.


"Bank terpaksa harus menaikkan bunga simpanan di kisaran 150-175 basis poin. Nah efeknya juga pengaruh ke suku bunga kredit, bank juga perlu jaga net interest margin (NIM) agar laba tak tergerus," ujar Bhima saat dihubungi detikFinance, Senin (22/4/2019).

Bunga Kredit Diprediksi Naik, Apa Penyebabnya?
Dia menyampaikan, bunga kredit yang disesuaikan biasanya lebih cepat ke kredit konsumsi. Hal ini karena kredit konsumsi memiliki risiko yang relatif tinggi. Dalam hal ini yang termasuk kredit konsumsi adalah kredit kendaraan bermotor (KKB), kredit pemilikan rumah (KPR), kredit pemilikan apartemen (KPA), kartu kredit hingga kredit tanpa agunan (KTA).

"Tipikal kredit ini (konsumsi) sangat sensitif terhadap siklus ekonomi, kita tahu bahwa ekonomi domestik tumbuh stagnan di 5-5,1%. Jika siklus ekonomi cenderung melambat, kredit konsumsi yang macet juga berisiko naik," jelas Bhima.

Sebagai langkah pencegahan, bank menaikkan bunga kredit konsumsi.

"Di tengah situasi saat ini, debitur dengan sejarah kredit yang buruk berlomba untuk mengajukan kredit, sementara debitur yang track record-nya bagus agak wait and see dan bank sangat berhati-hati," imbuh dia. (kil/ara)

Nelayan Riau Temukan Benda Aneh yang Ternyata Drone Air Milik China. Ini Kronologinya!

Nelayan Riau Temukan Benda Aneh yang Ternyata Drone Air Milik China. Ini Kronologinya!


Benda aneh yang ditemukan nelayan Pulau Tenggel, Kecamatan Bintan Pesisir, Kabupaten Bintan, Kepulauan Riau, Sabtu (23/3/2019), ternyata drone laut.
Drone laut itu sebelumnya diduga rudal.

Kepastian benda tersebut merupakan drone laut disampaikan Kapolres Bintan AKBP Boy Herlambang, usai mendapatkan laporan hasil pemeriksaan yang dilakukan Sat Brimob Polda Kepri.
“Itu bukan rudal, tetapi drone laut, yang biasanya digunakan untuk penelitian bawah laut,” kata Boy, melalui sambungan selulernya, Minggu (24/3/2019).

Menurut Boy, drone laut itu buatan dari negeri Tirai Bambu, hal ini terlihat dari badan drone yang terdapat tulisan aksara China.
Nelayan Riau Temukan Benda Aneh yang Ternyata Drone Air Milik China. Ini Kronologinya!
Diyakini, asal-usul drone tersebut dari salah satu lembaga penelitian yang juga berasal dari China.
“Hasil pengecekan juga menyebutkan drone ini buatan China. Mungkin lembaga penelitian dari China melakukan penelitian namun hanyut sampai ke laut kita, yakni Pulau Tenggel,” ujar dia.

Saat ini, drone laut itu masih berada di Sat Brimob Polda Kepri dan belum tahu akan diapakan nantinya.

Boy berharap agar warga Bintan tidak cemas karena benda aneh yang sempat diduga rudal tersebut hanyalah benda biasa yang sudah tidak berfungsi lagi.
“Kalau memang harus dimusnahkan, nanti akan dimusnahkan. Yang jelas benda itu hanyalah drone laut,” ujar dia.

Mengintip Latihan Super Keras TNI, Dibuang ke Laut Sampai Ditembaki

Mengintip Latihan Super Keras TNI, Dibuang ke Laut Sampai Ditembaki

1. Kaki Tangan Terikat dan Renang 3 Km
Batalyon Intai Amfibi, atau disingkat Yon Taifib, merupakan salah satu pasukan elite di Korps Marinir Tentara Nasional Indonesia Angkatan Laut ( TNI AL) yang dilatih keras. Dalam perang, mereka ini yang akan diterjunkan di garis depan untuk melakukan sabotase atau pembuka jalan bagi pasukan reguler.

Sebelum pembaretan, setiap anggota baru akan dilatih sebagai tawanan, dan dibuang ke tengah laut dengan kaki dan tangan terikat. Kemudian, dalam pertahanan darat mereka akan dilepaskan di tengah hutan dan pegunungan agar berlatih bertahan hidup. Tak ada perbekalan yang diberikan, kecuali perlengkapan tempur, seragam dan tubuhnya saja. Latihan ini berlangsung selama sembilan bulan berturut-turut. Jika tak lulus, mereka akan dikembalikan ke kesatuannya masing-masing.

"Saat kita kehabisan logistik, inilah berkah dari ilmu survival. Di mana dalam keadaan lapar kami tetap bisa bertahan hidup, kami juga belajar untuk mengetahui tanaman mana yang bisa dimakan maupun tidak," ujar anggota Yon Taifib-2, Letnan Satu (Mar) Suyono Lumbantoruan.

2. Latihan Komando Kopassus dan Kamp Tawanan Seperti Neraka
Untuk mendapatkan baret merah dan brevet komando Kopassus harus melewati pelatihan khusus yang nyaris melewati kemampuan batas manusia. Latihan tersebut di antaranya, tahapan pertama yang harus dilalui adalah Tahap Basis, yaitu pemusatan pelatihan di Pusat Pendidikan Pelatihan Khusus, Batujajar, Bandung. Di sini para calon prajurit komando dilatih keterampilan dasar seperti menembak, teknik dan taktik tempur, operasi raid, perebutan cepat, serangan unit komando, navigasi darat dan berbagai keterampilan lain.
Mengintip Latihan Super Keras TNI, Dibuang ke Laut Sampai Ditembaki
Selesai latihan basis, dilanjutkan dengan Tahap Hutan Gunung yang diadakan di Citatah, Bandung. Di sini para calon prajurit komando berlatih untuk menjadi pendaki serbu, penjejakan, anti penjejakan, survival di tengah hutan.

Dalam Pelatihan Survival para calon Prajurit komando harus bisa hidup di hutan dengan makanan alami yang tersedia di hutan. Dengan latihan ini Para Prajurit Komando harus bisa membedakan tumbuhan yang beracun dan dapat dimakan, dan juga mampu berburu binatang liar untuk mempertahankan hidup.

3. Latihan Pakai Peluru Tajam
 Latihan yang dilakukan calon prajurit TNI rupanya bikin kagum media asal Inggris. Apalagi, latihan tersebut menggunakan peluru tajam yang setiap saat dapat merenggut nyawa prajurit.

Mereka memuat video latihan prajurit TNI dengan judul 'Lihat latihan mengerikan di Indonesia sebagai prajurit menghindari Peluruh Tajam dari senapan serbu saat merayap di dalam lumpur'. Latihan yang dimaksud adalah doper.

Video itu memperlihatkan enam prajurit dari Pasukan Khas (Paskhas) TNI AU, di mana mereka dilatih dua orang dengan peluru asli. Dua pelatih tersebut menggunakan senapan semi otomatis AK-47 buatan Soviet.

PPP soal Uang yang Disita dari Ruang Lukman Hakim: Honor Menteri

PPP soal Uang yang Disita dari Ruang Lukman Hakim: Honor Menteri

Waketum PPP Arwani Thomafi di Posko Cemara, Rabu (15/8/18). Foto: Rafyq Panjaitan/kumparan
Wakil Ketua Umum PPP Arwani Thomafi angkat bicara terkait penyitaan uang dolar AS dan rupiah senilai Rp 180 juta oleh KPK dari ruang kerja Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin.

Arwani menyebut sejumlah uang yang ditemukan KPK di ruang Lukman Hakim adalah uang honor sebagai menteri. Menurut Arwani informasi tersebut diterima langsung dari Lukman Hakim.

"Kami diinfokan bahwa itu uang-uang honor. Honor sebagai menteri. Menteri kunjungan ke mana kan ada honornya ada sebagai pembicara narasumber, itu kan ada honornya semua," kata Arwani di gedung DPR RI, Jakarta, Selasa (19/3).


Arwani pun membela Lukman Hakim atas temuan uang itu. Menurutnya, kepemilikan menteri atas uang ratusan juta adalah sebuah kewajaran.

"Masak menteri enggak boleh punya uang ratusan juta rupiah, masak saya anggota DPR tidak boleh punya uang ratusan juta, lalu kalau punya uang ratusan langsung di asumsikan terus itu uang korupsi, ya tidak bisa dong," ucap Arwani.

Selain itu, terkait keterlibatan Lukman Hakim dalam kasus suap, Arwani meyakini Lukman yang juga kader PPP itu adalah figur yang bersih.

"Pak Menteri Lukman kan terkenal bersih ya. Jadi ini musibah ya, musibah, tetapi kita tidak ingin larut dalam musibah ini terlalu lama," ujar anggota Komisi VIII DPR itu.


Arwani pun menyerahkan sepenuhnya proses hukum kasus dugaan suap jual beli jabatan yang menjerat Ketum PPP nonaktif Romahurmuziy alias Romy kepada KPK. Ia yakin seluruh kader PPP tidak akan tersandung dengan kasus suap.

"Tugas-tugas partai ya kan jelas dan Kementerian Agama tentu domain tersendiri yang sangat berbeda gitu. Jadi, jika ada dugaan seperti itu tentu itu pribadi-pribadi lah," jelasnya.

Arwani memastikan, uang yang mengalir ke partai pun tidak ada kaitannya dengan kasus ini.

"Enggak ada (uang suap mengalir ke PPP)," tegasnya.


Salah satu yang digeledah adalah ruang kerja Lukman Hakim. Dari ruangan itu KPK menemukan dan menyita uang sejumlah Rp 180 juta dan USD 30 ribu.

Penggeledahan itu terkait dengan penyidikan kasus dugaan suap jual beli jabatan di Kementerian Agama. Penyidik masih mendalami apakah uang tersebut ada keterkaitan dengan kasus yang menjerat Romy.

KPK pun akan melakukan klarifikasi kepada Lukman Hakim terkait uang tersebut. Sehingga tidak menutup kemungkinan Lukman Hakim segera dipanggil oleh KPK.

Luar Biasa Apel Kebangsaan di Jateng Gunakan APBD Rp 18 M Tuai Kritik

Luar Biasa Apel Kebangsaan di Jateng Gunakan APBD Rp 18 M Tuai Kritik



Apel kebangsaan yang digelar Pemerintah Provinsi Jawa Tengah di kawasan Lapangan Pancasila, Simpang Lima, Semarang, pada Minggu (17/3) mendatang menuai pro dan kontra.

Kegiatan yang berlangsung selama setengah hari dengan pendirian empat buah panggung tersebut, menghabiskan anggaran Rp 18 miliar. Sumber dana itu seluruhnya diambilkan dari pos APBD.

Ketua Persaudaraan Lintas Agama (Pelita) Semarang, Setyawan Budy, menyayangkan besarnya anggaran yang digunakan untuk kegiatan sesaat tersebut.

Dia berpendapat, anggaran itu mestinya bisa lebih bermanfaat jika digunakan untuk kegiatan serupa dengan skala lebih kecil, namun merata di sejumlah daerah di Jateng.
Luar Biasa Apel Kebangsaan di Jateng Gunakan APBD Rp 18 M Tuai Kritik
"Sehingga dampaknya akan semakin luas," kata Setyawan Budy, Jumat (15/3).

Setyawan menilai, kegiatan yang ditujukan untuk menggelorakan semangat kebangsaan memang bertujuan positif. Namun demikian, kata dia, sarana kegiatan yang diwujudkan dinilai kurang tepat.

"Alokasi anggaran yang mencapai Rp 18 miliar terlampau besar. Acara bertema kebangsaan tidak harus yang selebratif," ujarnya.

Soal semangat nasionalisme, sambung dia, masyarakat umumnya menyadari bahwa mereka hidup rukun bersama dengan yang lain, dengan menjunjung tinggi nilai-nilai toleransi dan kebhinekaan.

"Kemasan acaranya tidak harus wah. Tujuannya bagus, hanya caranya saja yang kurang tepat. Semestinya penyelenggara juga mempertimbangkan kondisi perekonomian masyarakat kita saat ini," tegasnya.

Dilansir dari sistem e-lelang Pemprov Jawa Tengah, pemenang lelang kegiatan Apel Kebangsaan Jawa Tengah dimenangkan oleh PT. Potensindo Global, yang beralamat di Jalan Letjen Suprapto 37A Sido Mulyo, Ungaran, Kabupaten Semarang.

Pos dana diambilkan dari Satuan Kerja (Satker) Badan Kesatuan Bangsa dan Politik (Kesbangpol) Provinsi Jateng dengan nilai HPS Rp 18,086 miliar, dari total nilai pagu Rp 18,764 miliar.

Serda Siswanto Bayu Aji Angota Kopassus yang Meninggal Tertembak KKB, Ternyata Ditunggu Kekasih Untuk Menikah

Serda Siswanto Bayu Aji Angota Kopassus yang Meninggal Tertembak KKB, Ternyata Ditunggu Kekasih Untuk Menikah


Anggota Kopassus yang gugur tertembak Kelompok Kriminal Bersenjata ( KKB) di Nduga, Papua, Kamis (7/3/2019), yakni Serda Siswanto Bayu Aji (24) atau Bayu, ternyata akan segera menikah sepulangnya dari tugas di Papua.

Hal itu dikisahkan Suraidi Iskandar, sang ayah, saat ditemui Kompas.com di rumah duka di Desa Mojorebo, Kecamatan Wirosari, Grobogan, Jateng, Jumat (8/3/2019) malam.

Menurut Suraidi, Bayu, anak semata wayangnya, akan menikah dengan kekasih sejak SMA-nya bernama Gilang, warga Kecamatan Wirosari, Grobogan.

"Bayu lama berpacaran dengan Gilang tetangga desa. Sejak SMA hingga saat ini. Gilang seorang perawat. Dia rela menunggu Bayu meski ditinggal kerja jadi sopir di perusahaan batu bara di Kalimantan hingga menjadi anggota TNI," kata Suraidi Iskandar.

"Kami berencana menikahkan keduanya sepulang Bayu bertugas di Papua. Namun Sang Khalik terlanjur menjemputnya."
Serda Siswanto Bayu Aji Angota Kopassus yang Meninggal Tertembak KKB, Ternyata Ditunggu Kekasih Untuk Menikah
Isak tangis keluarga pecah saat jenazah anggota TNI, Serda Siswanto Bayu Aji (24) tiba di rumah duka di di Dusun Pateh, Desa Mojorebo, Kecamatan Wirosari, Grobogan, Jawa Tengah, Jumat (?8/3/2019) malam sekitar pukul 21.00 WIB.

Jenazah personil Kopassus itu diantar menumpang mobil ambulans TNI menuju kediaman orangtuanya dengan pengawalan ketat.

Sejumlah kerabat dan tetangga yang sudah lama menunggu pun tak kuasa meneteskan air mata saat menyambut jenazah Bayu yang tertutup peti berbalut bendera merah putih.

Nampak Ibunda Bayu, Safitri syok. Ia pingsan setelah menangis histeris melihat jenazah Bayu.

Kedatangan jenazah Bayu juga disambut oleh sejumlah personil TNI dari segala unsur baik dari Angkatan Darat, Angkatan Laut dan Angkatan Udara. Pun demikian perwakilan pihak Polri juga berdatangan ke rumah duka.

Bayu sebelumnya ia mengenyam pendidikan di SMK Negeri 1 Blora jurusan otomotif dan lulus pada tahun 2011. Bayu mulai diterima sebagai prajurit TNI pada 2016. Sampai akhirnya masuk satuan Kopassus di Bogor dan bertugas di Papua pada Januari 2019. (Kompas.com/Puthut Dwi Putranto Nugroho)

sumber : merdeka.com

DPR Dorong TNI Punya Senjata Nuklir. Ternyata Inilah Alasannya,,

DPR Dorong TNI Punya Senjata Nuklir. Ternyata Inilah Alasannya,,


DPR menginginkan Tentara Nasional Indonesia (TNI) mengembangkan tenaga nuklir. Tujuannya agar disegani dan setara dengan militer dunia seperti Korea Utara dan Tiongkok.

Anggota Komisi I DPR Effendi Simbolon menyebutkan, hanya dengan TNI yang kuat, negara akan dihormati dan disegani dunia. "DPR ingin TNI miliki senjata nuklir," ungkapnya dalam diskusi Forum Legislasi bertajuk 'Quo Vadis TNI' di Media Center, Kompleks Parlemen, Senayan, Selasa (12/3/2019).

"Saya berharap ke depan Presiden Jokowi memprioritaskan kekuatan TNI dengan alat utama sistem persenjataan (Alutsista, Red) yang canggih dan prajurit yang sejahtera," ujarnya.

Dia mencontohkan, bagaimana segannya Presiden Amerika Serikat Donald Trump terhadap Presiden Korea Utara Kim Jong Un dalam pertemuan di Vietnam pada 28 Februari 2019 lalu. Meski pertemuan itu tanpa hasil, tapi Donald Trump tetap datang dan hormat pada Kim Jong Un.

"Itu karena Korea Utara memiliki kekuatan nuklir. Kita ingin TNI mempunyai kekuatan nuklir. Tapi, dari beberapa kali uji kelayakan dan kepatutan calon Panglima TNI di DPR, tak ada satu pun yang mempunyai program kekuatan nuklir itu," tutur politisi PDIP itu.

Sebab itu, Effendi berharap, jika Jokowi terpilih lagi bisa merealisasikan program kekuatan militer tersebut. Apalagi, sebelumnya akan mengalokasikan anggaran dari PDB sebesar 1,5 persen atau sekitar Rp 270 triliun, jika pertumbuhan ekonomi sebesar 7 persen.
"Setidaknya itu sudah 25 persennya dari anggaran militer China. Sehingga TNI bisa kuat dan kesejahteraan prajurit terpenuhi. Agar tak ada lagi TNI yang melakukan kegiatan komersial pengelolaan limbah dan sebagainya," imbuhnya.

Dilemanya, kata Effendi, pengelolaan keuangan TNI harus diperbaiki dan transparan. Sebab, sejak tahun 2009 hingga 2017 laporan keuangan TNI menurut BPK masih mendapat opini wajar dengan pengecualian (WDP), belum WTP (wajar tanpa pengecualian). Bahkan masih disclaimer (opini tidak menyatakan pendapat) yang nilainya ada yang Rp 8,7 triliun.
DPR Dorong TNI Punya Senjata Nuklir. Ternyata Inilah Alasannya,,
DPR Dorong TNI Punya Senjata Nuklir. Ternyata Inilah Alasannya,,


"Kita ingin posisi TNI itu ideal dan setara dengan kekuatan militer dunia. Karena itu dibutuhkan political will pemerintah dan berani membuat persenjataan nuklir," tegas Effendi.

Anggota Komisi I DPR RI lainnya, Andreas Hugo Pariera mengatakan, TNI adalah aparat negara, sehingga pembiayaan yang menyangkut Tupoksi TNI dibiayai oleh negara.  "Oleh karena itu, kalau kegiatan maupun program TNI seharusnya masuk dalam kebijakan negara yang apabila disetujui, maka dibiayai oleh negara," ucapnya melalui pesan singkat.

Contohnya, sambung Andreas, apabila ada sekolah bikinan TNI AU seharusnya juga masuk dalam program kerja TNI AU dan dibiayai oleh negara. "Apabila tidak, tentu patut menjadi pertanyaan dan perlu diaudit, apakah itu masuk dalam program TNI AU dan dari mana pembiayaannya," ujarnya.

Pengamat militer dari Universitas Pertahanan, Yohanes Sulaiman menuturkan, anggaran TNI memang belum transparan. Selama ini pengadaan Alutsista TNI dinilai belum transparan.

Ketidaktransparanan itu, sambung Yohanes, dipicu belum adanya strategi besar yang mendasari pertahanan Indonesia. Publik tidak tahu, pembelian senjata selama ini untuk menangkal ancaman seperti apa.

"Kita tidak memiliki grand strategi, tidak dijelaskan ancaman militer seperti apa dan dengan apa kita hadapi. Jadinya tidak jelas apa yang kita butuhkan jangka panjang dan pendek," tutupnya. (aen)

sumber : indopos

Penembakan di Masjid Coreng Selandia Baru Sebagai Negara Paling Aman

Christchurch - Aksi terorisme penembakan di 2 masjid di Selandia Baru bikin dunia berduka. Untuk Selandia Baru sendiri, ini mencoreng gelar negara paling aman mereka.

Terjadi penembakan di Masjid Al Noor, Christchurch, Selandia Baru. Harian New Zealand Herald melaporkan pelaku adalah seorang pria Australia yang telah menulis manifesto berisi ideologi ekstrem kanan yang anti-Islam dan anti-imigran.

Seorang saksi mata yang diwawancara TVNZ mengatakan seorang pria memasuki Masjid Al Noor dengan menenteng pistol pada pukul 13.45 waktu setempat. Perdana Menteri (PM) Selandia Baru, Jacinda Ardern, mengonfirmasi bahwa sedikitnya 40 orang tewas

Penembakan di Masjid Coreng Selandia Baru Sebagai Negara Paling AmanKeamanan di Selandia Baru ditingkatkan (Reuters)
Penembakan di Masjid Coreng Selandia Baru Sebagai Negara Paling Aman
Penembakan di Masjid Coreng Selandia Baru Sebagai Negara Paling Aman



Dalam catatan detikcom, Jumat (15/3/2019) sejatinya Selandia Baru selalu masuk daftar negara paling aman di dunia. Tahun 2017 kemarin misalnya, Selandia Baru masuk 10 besar negara paling aman di dunia bahkan peringkat kedua versi Global Peace Index dari badan riset dan organisasi kedamaian, Vision of Humanity.

Tahun 2015, suatu organisasi internasional Institute for Economics and Peace (IEP) menyematkan Selandia Baru nomor 4 sebagai negara teraman di dunia. Penilaian yang dilakukan dilihat dari faktor tingkat kriminalitas, kasus teroris, impor senjata, teror politik sampai tingkat hunian penjara. Totalnya, terdapat 23 indikator yang dinilai.

Di tahun 2015 juga, International Womens Travel Center melansir 10 negara paling aman dikunjungi traveler wanita. Selandia Baru duduk di posisi ketiga.

Bukan cuma negara paling aman, Selandia Baru juga sering masuk daftar negara paling bahagia di dunia versi World Happiness Report dari PBB. Tahun 2017 kemarin saja, Selandia Baru ada di peringkat 8. Sedangkan Indonesia sendiri, ada di peringkat 81 dari 155 negara.

Perdana Menteri (PM) Selandia Baru, Jacinda Ardern, mengecam keras penembakan brutal di dua masjid yang ada di Christchurch. Dengan tegas, PM Adern menyebut penembakan brutal ini sebagai serangan teroris.

"Kami meyakini 40 orang kehilangan nyawa mereka dalam aksi kekerasan ekstrem ini," ucap PM Ardern dalam konferensi pers seperti dilansir Reuters, Jumat (15/3/2019).

Kini, Selandia Baru meingkatkan keamanan. Turis yang datang pun diminta untuk waspada, beberapa negara seperti Inggris dan AS pun sudah mengeluarkan Travel Advice.

WNI yang Jadi Korban Penembakan di Masjid Selandia Baru dalam Kondisi Kritis

WNI yang Jadi Korban Penembakan di Masjid Selandia Baru dalam Kondisi Kritis


Jakarta - Dua WNI ayah dan anak turut menjadi korban penembakan di masjid di kota Christchurch, Selandia Baru. Sang ayah disebutkan berada dalam kondisi kritis.

"Bapak dalam keadaan yang kritis, karena mengalami tembakan beberapa kali. Anaknya terkena tembakan satu kali, itu informasi yang kami terima langsung dari istri korban," kata Dubes RI untuk Selandia Baru di Wellington, Tantowi Yahya, saat dihubungi detikcom, Jumat (15/3/2019).

Tantowi mengatakan, korban merupakan pekerja profesional di Selandia Baru. Saat kejadian dia tengah menunaikan salat bersama anaknya.
WNI yang Jadi Korban Penembakan di Masjid Selandia Baru dalam Kondisi Kritis
WNI yang Jadi Korban Penembakan di Masjid Selandia Baru dalam Kondisi Kritis


"Yang bersangkutan penduduk di sini, penduduk Indonesia, seorang profesional," ujar Tantowi.

Tantowi belum mau mengungkap identitas kedua korban, termasuk usia keduanya. Namun dia memastikan kedua korban sudah menjalani perawatan yang semestinya di rumah sakit.

"Istrinya mengabarkan bahwa suaminya adalah korban, mendapat tembakan beberapa kali, sekarang berada di ruangan ICU karena kondisinya kritis," ungkap Tantowi.


Sebanyak 49 orang tewas dalam aksi penembakan tersebut. Salah seorang pelaku menayangkan aksi brutalnya via layanan live streaming di internet. Video live streaming berdurasi 17 menit itu telah dihapus dari internet oleh otoritas terkait.

Tayangan livestream itu dimulai dengan pelaku mengemudikan mobilnya ke Masjid Al Noor di Deans Ave, Christchurch. Pelaku kemudian terlihat memarkirkan mobilnya di dekat jalan masuk ke masjid. Mobil yang dikemudikan pelaku, sebut The New Zealand Herald, berisi sejumlah senjata api dan amunisi yang diletakkan di kursi penumpang bagian depan.

Kategori

Kategori