Penerbang TNI AU Berkesempatan Jajal Pesawat Tempur Milik Angkatan Udara Perancis yang Tercanggih

- 2:27:00 PM

Penerbang TNI AU Berkesempatan Jajal Pesawat Tempur Milik Angkatan Udara Perancis yang Tercanggih


Tentara Nasional Indonesia (TNI) melalui dua penerbang seniornya berkesempatan menjajal pesawat tempur tercanggih yang dimiliki Perancis.

Dilansir TribunWow.com dari Twitter @_TNIAU, kedua penerbang senior itu adalah Letkol Pnb Muchtadi Anjar 'Beagle' Legowo dan Letkol Pnb Anton 'Sioux' Pallaguna, Jumat (24/8/2018).

Pesawat yang dicoba bernama Dassault Rafale ini digunakan Perancis sebagai Omnirole fighter aircraft.

Omnirole fighter aircraft dibuat untuk melakukan berbagai misi yang luas, seperti yang dikutip dari dassault-aviation.

"Penerbang Tempur TNI AU Jajal Kemampuan Pesawat Rafale.

Dua penerbang senior TNI AU mendapat kesempatan menjajal kemampuan pesawat tempur paling canggih yang miliki Angkatan Udara Perancis, Dassault Rafale, Selasa (21/8/2018).
Penerbang TNI AU Berkesempatan Jajal Pesawat Tempur Milik Angkatan Udara Perancis yang Tercanggih
Kedua penerbang tersebut adalah Letkol Pnb Muchtadi Anjar “Beagle” Legowo sebagai penerbang F-16 TNI AU yang kini bertugas di Kohanudnas, dan Letkol Pnb Anton “Sioux” Pallaguna sebagai penerbang Sukhoi TNI AU yang masih menjabat sebagai Komandan Skadron Udara 11.

Dassault Rafale, merupakan pesawat tempur multi fungsi bermesin ganda dengan bentuk sayap delta yang dilengkapi canard atau sayap kecil yang sangat efektif untuk menghasilkan gaya angkat dan menambah kelincahan bermanuver.

Pesawat ini mampu melaksanakan air supremacy, interdiction, aerial reconnaissance, ground support, in-depth strike, anti-ship strike dan nuclear deterrence missions.

Tidak berlebihan bila Angkatan Udara Perancis menjadikan pesawat Rafale sebagai Omnirole fighter aircraft.

Untuk membuktikan kemampuan-kemampuan tempur tersebut, AU Perancis memberikan kesempatan kepada Pilot TNI AU untuk menebangkannya.

Pada hari Selasa siang, tanggal 21 Agustus 2018, pada pukul 14.00 waktu setempat, tepatnya di terminal Selatan Lanud Halim PK Jakarta," tulis TNI AU.

Sementara itu, desain omnirole memiliki misi petahanan udara, pengintaian, menutup dukungan di udara, penargetan tepat sasaran, serta serangan anti kapal, penangkal nuklir. (TribunWow.com/Tiffany Marantika)

Penulis: Tiffany Marantika Dewi
Editor: Lailatun Niqmah
Advertisement

Berkomentarlah Dengan Bijak
EmoticonEmoticon

 

Start typing and press Enter to search