Musuh Miterius Menjamming Senjata Tempur AS di Suriah

- 8:24:00 AM

Musuh Miterius Menjamming Senjata Tempur AS di Suriah


WASHINGTON - Seorang jenderal terkemuka Amerika Serikat (AS) mengungkap bahwa musuh misterius men-jamming senjata tempur Washington saat operasi di Suriah. Media-media Barat menunjuk jari ke Rusia sebagai pelaku, namun Pentagon menahan diri untuk tidak menuduh Moskow.

Gangguan dari musuh misterius yang bisa mempermalukan AS ini diungkap Kepala Komando Operasi Khusus AS (SOCOM), Jenderal Tony Thomas dalam acara "US Geospatial Intelligence Foundation's 2018 GEOINT Symposium" hari Selasa.

Menurutnya, gangguan itu terjadi nyaris tiap hari. Selain senjata tempur yang di-jamming, sistem komunikasi militer AS juga diganggu.

"Saat ini di Suriah, kami berada di lingkungan EW (electronic warfare/peperangan elektronik) paling agresif di planet ini dari musuh kami," kata Thomas. "Mereka menguji kami setiap hari, menjatuhkan komunikasi kami, mematikan AC-130, dan sebagainya," papar Jenderal Thomas.
Musuh Miterius Menjamming Senjata Tempur AS di Suriah
Beberapa laporan, seperti dari Breaking Defense, menunjukkan bahwa Thomas merujuk pada EC-130H Compass Call. EC-130H adalah pesawat yang dirancang khusus untuk melawan dan mengobarkan peperangan elektronik.

Dalam sebah cuplikan pidatonya, Thomas secara jelas berbicara tentang AC-130 close air support (CAS) gunships yang berada di bawah komando SOCOM. Jenderal AS ini tidak menuduh militer mana pun yang menganggu senjata tempur Washington.

Menteri Pertahanan James Norman Mattis kepada Komite Angkatan Bersenjata Senat AS pada hari Kamis mengaku tidak siap untuk menyalahkan serangan elektronik di Suriah kepada Rusia. Sebab, selain Moskow, pasukan pemerintah Suriah dan tentara Iran juga aktif di sana.

Moskow sendiri dengan tegas menolak tuduhan terlibat dalam serangan elektronik tersebut. "Rusia memiliki hal-hal lain untuk dilakukan di Suriah daripada mengutak-atik senjata AS," kata Wakil Kepala Komite Pertahanan Dewan Federasi Rusia, Yevgeniy Serebrennikov.

Menurutnya tugas Rusia adalah membantu warga Suriah untuk mencapai dan mempertahankan kehidupan yang damai.

"Saya tidak tahu siapa yang mereka sebut 'musuh' sebenarnya, tetapi Rusia tidak ada hubungannya dengan itu, dan semua tuduhan itu tidak dibuktikan kebenarannya," katanya, seperti dikutip Russia Today, Jumat (27/4/2018).
(mas)
Advertisement

Berkomentarlah Dengan Bijak
EmoticonEmoticon

 

Start typing and press Enter to search