Kejam! Pemerintah Myanmar Tutup Semua Bantuan dari Organisasi PBB untuk Rohingya

- 8:03:00 PM

Kejam! Pemerintah Myanmar Tutup Semua Bantuan dari Organisasi PBB untuk Rohingya


YANGON – Pemerintah Myanmar menutup semua akses bantuan dari semua badan organisasi Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) untuk memberikan pasokan makanan, air, dan obat-obatan kepada ribuan warga Rohingya. Mereka juga terpaksa menghentikan distribusi ke negara bagian Rakhine Utara setelah kelompok gerilyawan menyerang pasukan pemerintah pada Kamis 24 Agustus dan dibalas oleh tentara dengan membunuh ratusan orang. Akibat insiden itu, ribuan orang Rohingya melarikan diri dari Myanmar.

“Mereka melarang kami untuk memberikan bantuan. Pihak berwenang tidak memberikan izin kepada kami untuk beroperasi,” ungkap salah satu pihak PBB di Myanmar, dikutip dari The Guardian, Senin (4/9/2017).
Kejam! Pemerintah Myanmar Tutup Semua Bantuan dari Organisasi PBB untuk Rohingya
"PBB dekat dengan pihak berwenang dan memastikan bahwa operasi kemanusiaan dapat dilanjutkan sesegera mungkin," tambahnya.

Dalam kekerasan paling mematikan selama beberapa dekade di wilayah tersebut, kelompok militer dianggap melakukan kekejaman terhadap kaum minoritas Muslim Rohingya yaitu melakukan penganiayaan hingga pembantaian. Puluhan ribu etnis Rohingnya meninggalkan desa-desa mereka yang terbakar dan menuju Bangladesh.

Staf dari badan pengungsi PBB (UNHCR), Dana Penduduk Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNFPA), dan Dana Anak-Anak Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNICEF), belum melakukan bantuan apa pun di Rakhine Utara selama lebih dari seminggu akibat penyerangan tersebut. Dikhawatirkan keterhambatan ini akan memengaruhi keadaan penduduk Buddha yang miskin dan etnis Rohingya.

Badan Pangan Dunia PBB (WFP) mengatakan bahwa pihaknya juga harus menunda distribusi ke bagian lain dari negara tersebut. Diperkirakan ada 250 ribu orang tak mendapatkan makanan akibat terhambatnya bantuan. Selain itu, 16 organisasi bantuan non-pemerintah juga mengeluhkan bahwa Pemerintah Myanmar membatasi aksesnya ke wilayah konflik.

Sekadar diketahui, bentrokan dan tindak kekerasan yang dilakukan oleh tentara telah menewaskan sekira 370 gerilyawan Rohingya, 13 aparat keamanan, dua pejabat pemerintah, dan 14 warga sipil, kata militer Myanmar pada Kamis 25 Agustus.

Tentara mengatakan melancarkan pembersihan terhadap "teroris garis keras" dan pasukan keamanan diberi pengarahan untuk melindungi warga. Namun, warga Rohingya yang melarikan diri ke Bangladesh mengatakan bahwa serangan dengan pembakaran dan pembunuhan bertujuan untuk memaksa mereka keluar. (pai)
Advertisement

Berkomentarlah Dengan Bijak
EmoticonEmoticon

 

Start typing and press Enter to search