Dihentikan sejak 1998, film Pengkhianatan G30S/PKI rencananya akan diputar dalam acara nonton bareng (nobar) yang dicanangkan oleh TNI.

- 8:16:00 AM

Dihentikan sejak 1998, film Pengkhianatan G30S/PKI rencananya akan diputar dalam acara nonton bareng (nobar) yang dicanangkan oleh TNI.

Diberitakan Tribunnews sebelumnya, Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo pun membenarkan bahwa ada rencana untuk menggelar acara nobar tersebut dan telah melaporkannya kepada Menteri Dalam Negeri Tjhajo Kumolo.
Pemutaran Film Gerakan 30 September Partai Komunis Indonesia (G 30 S/PKI), adalah untuk mengingatkan kepada seluruh anak bangsa dan generasi muda, jangan sampai peristiwa yang sama terulang kembali karena sangat menyakitkan. Hal tersebut dikatakan Panglima TNI Jenderal TNI Gatot Nurmantyo didampingi Kasad Jenderal TNI Mulyono, Kasal Laksamana TNI Ade Supandi dan Kasau Marsekal TNI Hadi Tjahjanto dihadapan wartawan, usai melakukan ziarah di makam Bung Karno bertempat di Jl. Candi Surawana No. 10, Bendogerit, Blitar, Jawa Timur, Senin (18/9/2017). (Puspen TNI/Kolonel Inf Bedali Harefa, S.H.)
Pemutaran Film Gerakan 30 September Partai Komunis Indonesia (G 30 S/PKI), adalah untuk mengingatkan kepada seluruh anak bangsa dan generasi muda, jangan sampai peristiwa yang sama terulang kembali karena sangat menyakitkan. Hal tersebut dikatakan Panglima TNI Jenderal TNI Gatot Nurmantyo didampingi Kasad Jenderal TNI Mulyono, Kasal Laksamana TNI Ade Supandi dan Kasau Marsekal TNI Hadi Tjahjanto dihadapan wartawan, usai melakukan ziarah di makam Bung Karno bertempat di Jl. Candi Surawana No. 10, Bendogerit, Blitar, Jawa Timur, Senin (18/9/2017). (Puspen TNI/Kolonel Inf Bedali Harefa, S.H.) (Puspen TNI/Kolonel Inf Bedali Harefa, S.H.)
Sejalan dengan rencana tersebut, netizen dikejutkan dengan sebuah kabar tentang sosok dibalik penghentian pemutaran film tersebut.
Netizen mengunggah sebuah artikel Historia tentang cerita di balik menghentikan penayangan film Pengkhianatan G 30 S/PKI.
Dalam artikel itu dipaparkan permintaan penghentian tersebut justru berasal dari kalangan TNI sendiri, yakni TNI AU.
Dua mantan KSAU, Laksamana Madya Udara TNI (Purn.) Sri Mulyono Herlambang dan Marsekal TNI (Purn.) Saleh Basarah disebut tokoh yang mengusulkan penghentian itu.
Alasannya waktu itu adalah film tersebut terlalu memojokkan TNI AU yang dituding terlibat Gerakan 30 September 1965.
Menteri/Panglima Angkatan Udara Laksamana Madya Udara TNI (Purn.) Omar Dhani dipenjara selama 29 tahun karena dituduh terlibat G30S.
Peluang untuk meluruskan sejarah AURI tersebut dikatakan baru bisa dilakukan setelah jatuhnya Soeharto.
Netizen kemudian menkonfirmasi kabar tersebut dengan memention akun Twitter resmi TNI Angkatan Udara.
Pertanyaan netizen itu akhirnya terjawab.
Akun @_TNIAU mengatakan bahwa sudah mengetahui informasi tersebut.
Ia juga menyampaikan bahwa pak Omar Dhani adalah pahlawan bagi TNI AU.
TNI AU
TNI AU (Cap Twitter)
Kicauan akun Twitter TNI AU itupun mendapat tanggapan dari netizen lainnya.
Banyak yang mengisahkan kesengsaraan keluarga AURI atas stigma negatif tersebut.
@imanbr Stigma Halim sarang komunis, membuat masa masa sulit. Ibu ibu AURI dicaci, diludahi di pasar
@kaumbumibulat Sebagai anak AURI saya tau persis seperti apa AURI difitnah oleh mereka yang iri dan dengki melihat kedekatan AURI dengan bung Karno.
@KembarBalam Kan Dari Dulu2 Dimana-mana Yg Diijinkan Untuk Bercerita (menulis sejarah) Biasanya Adalah Sang Juara (yg memenangkan perang") Toh?
Jokowi: Sejarah Itu Penting
Presiden Joko Widodo menyambut positif rencana digelarnya nonton bareng (nobar) film G 30 S/PKI yang dicanangkan oleh TNI.
Menurut Jokowi, kegiatan tersebut penting, terutama bagi generasi muda untuk memahami sejarah perjalanan bangsa Indonesia.
“Ya nonton film apalagi mengenai sejarah itu penting,” ujar Presiden Jokowi disela-sela pemantauan jembatan gantung Mangunsuko di Kecamatan Dukun, Kabupaten Magelang, Jawa Tengah, Senin (18/9/2017).
jokowi
jokowi (Biro Pers Istana Kepresidenan RI)
Namun, Jokowi mengharapkan agar film yang menceritakan pemberontakan PKI itu dibuat versi terbaru, mengikuti perkembangan zaman sehingga mudah diterima oleh generasi milenial tanpa menghilangkan konteks dari maksud film itu sendiri.
“Akan tetapi untuk anak-anak milenial tentu saja mestinya dibuatkan lagi film yang memang bisa masuk ke mereka. biar ngerti mereka bahaya komunisme. biar mereka tahu juga mengenai PKI,” ucap Jokowi.(*)

Sumber : Tribun
Advertisement

Berkomentarlah Dengan Bijak
EmoticonEmoticon

 

Start typing and press Enter to search