Dankodiklat Tutup TMMD di Klungkung

- 2:55:00 PM

Dankodiklat Tutup TMMD di Klungkung


Dankodiklat, Letjen TNI Agus Kriswanto, menutup secara resmi pelaksanaan TNI Manunggal Membangun Desa ke 99 tahun 2017 di wilayah Kodim 1610/Klungkung yang ditandai dengan upacara serimonial pada Rabu (2/8) di Lapangan Umum Desa Dawan Kelod, Kecamatan Dawan, Kabupaten Klungkung.

Upacara penutupan ini juga dihadiri oleh Pangdam IX/Udayana, Mayjen TNI Komaruddin Simanjuntak, S.I.P. M.Sc., Danrem 163/Wira Satya, para pejabat teras Kodam IX/Udayana, pejabat Utama Polda Bali, Pejabat FKPD Propinsi Bali terkait, Pejabat FKPD Kabupaten Klungkung, Tokoh Agama, Tokoh Masyarakat, Ormas, Persit Kartika Chandra Kirana dan sejumlah undangan lainnya.
Dankodiklat Tutup TMMD di Klungkung
Hasil yang telah dicapai dalam kegiatan TMMD ke 99 Tahun 2017 di wilayah Kodim 1610/Klungkung yang melibatkan seluruh elemen masyarakat dan lembaga kemasyarakatan, diantaranya pembuatan jalan baru menuju Pura Puncak Sari di Desa Besan, Kecamatan Dawan, Kabupaten Klungkung.

Dalam Sambutan Kasad selaku PJO TMMD ke 99 tahun 2017 yang dibacakan oleh Dankodiklat sebagai inspektur upacara menyampaikan selama satu bulan sejak 4 Juli  lalu para prajurit, Pemerintah Daerah dan segenap komponen masyarakat bahu membahu menyelesaikan program TMMD ke-99, kebersamaan ini merupakan sinergitas yang positif dalam mengatasi berbagai permasalahan bangsa pada masa sekarang ini termasuk membantu Pemda mempercepat pembangunan di daerah dalam rangka meningkatkan kesejahteraan masyarakat dan memantapkan kemanunggalan TNI Rakyat guna menyiapkan ruang, alat dan kondisi juang yang tangguh untuk kepentingan pertahanan negara, untuk itu Kasad selaku PJO mengucapkan terimakasih yang sebesar-besarnya kepada semua pihak dan elemen masyarakat yang telah membantu secara moril dan materiil sehingga TMMD ini dapat terselenggara dengan aman dan lancar.

Dalam pelaksanaan TMMD ke-99 tahun 2017 ini telah dikerjakan sebanyak 364 sasaran fisik berupa infrastruktur yang tersebar di berbagai wilayah Kodam di seluruh Indonesia, seperti pembangunan sarana transportasi, pembuatan jalan baru, rehabilitasi jalan, pengaspalan jalan, peningkatan badan jalan dan pengerasan jalan. Demikian juga dengan pembangunan infrastruktur lainnya seperti pembuatan dan rehab jembatan, pembuatan talud dan gorong-gorong, renovasi dan pembangunan rumah ibadah maupun sekolah, pembangunan rumah tidak layak huni dan yang tidak kalah pentingnya pembangunan sarana sanitasi serta pusat-pusat kegiatan masyarakat, kesemuanya itu telah tercapai 100 persen.

Pencapaian sasaran fisik ini juga diimbangi dengan pencapaian sasaran non fisik seperti penyuluhan bela negara, ketahanan nasional dan penyuluhan dengan materi-materi lain yang dibutuhkan oleh masyarakat daerah sasaran. Pencapaian sasaran non fisik ini sangat penting dalam membangun dan memperkokoh jiwa/semangat nasionalisme masyarakat dalam menangkal berbagai ancaman disintegrasi bangsa yang dilancarkan melalui proxy war berupa maraknya peredaran dan penyalahgunaan narkoba, masih eksisnya bahaya terorisme, meningkatnya aksi kriminalitas kemudian isu bangkitnya komunisme baru, pahan radikalisme, kelompok yang anti Pancasila dan lain sebagainya yang semuanya dapat mengancam stabilitas Ketahanan Nasional  Indonesia.

Oleh karena itu TMMD ini adalah salah satu upaya TNI AD dalam memperkuat ketahanan masyarakat sebagai potensi kekuatan wilayah, utamanya dalam upaya cegah dini dan deteksi dini terhadap berbagai ancaman yang melemahkan Kesatuan dan Persatuan NKRI. Demikian ujar Dankodiklat membacakan sambutan Kasad selaku Penanggung Jawab Operasi (PJO) TNI Manunggal Membangun Desa Tahun 2017.
Advertisement

Berkomentarlah Dengan Bijak
EmoticonEmoticon

 

Start typing and press Enter to search