Panglima TNI Optimis Bisa Memberangus Terorisme - Commando

- 12:27:00 PM
Terkait dengan Rencana Pemerintah Libatkan TNI Dalam Pemberantasan Teroris, Panglima TNI Optimis Bisa Memberangus Terorisme Di Indonesia - Commando

C0MANDO.COM - JAKARTA - Dikabarkan Jika Sebelumnya Dewan Perwakilan Rakyat Indonesia (DPR RI) Kini Sedang menggodok Revisi Undang-undang (RUU) Tentang Terorisme. Salah satu point pentingnya adalah dengan melibatkan TNI dalam pemberantasan dan penindakan terorisme.

Menanggapi hal tersebut, Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo menegaskan kesatuannya siap untuk memberangus aksi terorisme di Indonesia. Ia menilai, aksi teror mengancam keamanan negara.

Terkait dengan Rencana Pemerintah Libatkan TNI Dalam Pemberantasan Teroris, Panglima TNI Optimis Bisa Memberangus Terorisme Di Indonesia - Commando

Baca Juga :
Tanggapan Polri Tentang Rencana Pemerintah Melibatkan TNI dalam Berantas Terorisme 
Presiden Joko Widodo Dianggap Telah Sukses Perkuat Pertahanan Indonesia - Commando

"Saya optimis teroris bisa diatasi apabila Undang-Undangnya (ada). Teroris itu adalah kejahatan melawan negara. Apabila tidak seperti itu, kita tinggal tunggu saja waktunya kapan trjadi korban," kata Gatot di Mabes TNI, Cilangkap, Jakarta Timur, Jumat (21/10/2016).

Namun, Mantan KSAD itu menambahkan, pemberantasan terorisme di Indonesia jangan hanya terpaku kepada satu institusi semata. Ia menilai agenmelawan teroris harus melibatkan seluruh lembaga mulai dari tingkat atas hingga bawah.

"Bukan hanya TNI, jadi kita sudah punya lembaga seperti BNPT ada kepolisian ada ormas, lalu masyarakat dan seluruh komponen bangsa untuk bersama-sama. Tidak bisa hanya satu institusi saja," papar jenderal bintang empat itu.

Dikatakan Gatot, apabila semua lini bisa dikerahkan dalam memberantas terorisme, maka aksi radikalisme di Indonesia akan hilang dengan sendirinya.

"Ada juga Babinkamtibnas, kepala desa, lurah jika dikumpulkan menjadi itu satu potensi luar biasa untuk dimanfaatkan. Agar bisa memasang mata telinga dimanapun," tutupnya.

Seperti diketahui, aksi teror terhadap polisi terjadi pada Kamis, 20 Oktober 2016 sekira pukul 07.10 WIB. Tiga anggota korps Bhayangkara dipastikan menjadi korban dalam aksi brutal dari pelaku. Pelaku akhirnya tewas dalam perjalanan ke Rumah Sakit Polri Kramat Jati. (sym)
Sumber : OkeZone
Advertisement

Berkomentarlah Dengan Bijak
EmoticonEmoticon

 

Start typing and press Enter to search